Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

~ Analisis Graf Kebangkitan Islam~

Get your own Poll! "Siapkanlah untuk memerangi mereka (iaitu untuk memerangi kafir harbi) apa saja kekuatan yang kalian mampu dan dari kuda-kuda yang ditambatkan untuk berperang (iaitu persiapan persenjataan yang hebat)(yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang-orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya" (Surah al-Anfal ayat 60).
Get your own Poll! "Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu (untuk tidak berperang) hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan yang hati mereka (sangat) ragu-ragu. Oleh itu mereka sentiasa bingung teragak-agak dalam keraguannya. Dan kalaulah mereka mahu keluar (untuk turut berperang), tentulah mereka menyediakan persiapan untuknya; tetapi Allah tidak suka pemergian mereka, lalu dilemahkanNya semangat mereka, dan dikatakan (oleh Syaitan): "Tinggalah kamu bersama-sama orang-orang yang tinggal" " (At-Taubah: 45-46)

Jom Dapatkan Perkembangan Blog Ni!

Khamis, 16 Disember 2010

Jihad Nafsu itu Jihad Rendah, Jihad Perang Itulah Yang Tinggi

Ini ialah hadis Shohih:

Dari Abi Sa’id al-Khudri r.a. ia mengatakan, ‘Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, ‘Siapa di antara kalian yang melihat kemungkaran maka ia harus mengubahnya dengan TANGANNYA. Jika ia tidak bisa maka ia harus mengubahnya dengan LIDAHNYA. Jika ia tidak bisa maka ia harus mengubahnya dengan HATINYA (dengan membenci kemungkaran). Dan itu adalah selemah-lemah iman.’” (H.R. Muslim)


Ada sebuah hadis dhoif yang menyatakan Nabi dan tentera Islam baru pulang dari sebuah peperangan kemudian Nabi mengatakan jihad perang hanyalah jihad kecil, manakala jihad nafsulah jihad yang besar.

Kesan Hadis ini ialah:

1_Umat Islam hilang semangat jihad.

2_Umat Islam tidak mahu berperang meskipun Palestin memerlukan kita untuk berperang

3_Umat Islam mengabaikan kekuatan pertahan dan memberi peluang kepada musuh untuk menyerang negara Islam

4_Musuh-musuh sentiasa mempercanggihkan teknologi perang untuk menyerang Islam, manakala umat Islam mengabaikan persiapan perang

5_Bumi umat Islam seperti Palestin, Afghanistan dan Iraq takkan dapat dibebaskan dan dipertahankan dari penjajahan Amerika dan Israel



1. Hadis ini tidak boleh dibuat hujjah kerana ianya dhoif menurut ahli hadis. Ia bagi saya adalah hadis maudu' kerana sanadnya bersambung dengan seorang perawi yg kazzab. Selain itu, hadis ini tidak logik kerana memperkecilkan pengorbanan, kesungguhan, dan penderitaan para mujahid di medan perang, kemudian memuliakan orang yang tidak berperang dan tidak menanggung kesusahan jihad di medan perang. Selain itu, terdapat banyak ayat Al-Quran dan Hadis-hadis Nabi yang menyuruh kita berperang. Hadis ini bercanggah dengan ayat Al-Quran dan Hadis-hadis Nabi yang sentiasa menggalakkan kita berjihad serta mengobarkan semangat jihad.

Antaranya:

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur'an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar."(At-Taubah:111)



"...Maka apabila diturunkan suatu surat yang jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (PERINTAH) PERANG, kamu lihat orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya memandang kepadamu seperti pandangan orang yang pengsan kerana takut mati, dan KECELAKAANLAH BAGI MEREKA" (Muhammad:20)

“Hai nabi, kobarkanlah semangat orang-orang mukmin itu untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar diantara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar diantara kamu, mereka dapat mengalahkan seribu dari orang kafir, sebab orang-prang kafir itu tidak mengerti." (A;-Anfal: 65)

Hadis Shohih>>

Dari Abu Hurairah ra., ditanyakan, Wahai Rasulullah, amal apa yang menyamai pahala jihad di jalan Allah?" Beliau menjawab, "Kalian tidak mampu melakukannya." Maka diulangilah pertanyaan itu dua kali atau tiga kali. Setiap pertanyaan itu dijawabnya, "Kalian tidak mampu melakukannya." Kemudian berkata, "Mujahid di jalan Allah itu seumpama orang yang berpuasa, yang mengerjakan shalat, dan yang membaca Qur'an, dimana ia tidak berhenti dari puasa dan shalatnya, sehingga sang mujahid pulang dari medan pertempuran." (HR. Bukhari, Muslim, Nasa'I, Ibnu Majjah, dan Tirmidzi)

Hadis Shohih>>

Dari Abdullah bin Abu Aufa ra., sesungguhnya Rasulullah saw. Bersabda, "Ketahuilah bahwa surga itu berada di bawah kilatan pedang." (HR. Bukhari-Muslim dan Abu Dawud)

Hadis Shohih>>

Dari Abu Hurairah ra., dari Rasulullah saw. Bahwa beliau besabda, "Barangsiapa mati (dalam keadaan) belum pernah berperang dan tidak terbesit dalam benaknya keinginan berperang, maka ia mati dalam keadaan munafik." (HR. Muslim dan Abu Dawud.

Rujuk: http://al-khattab93.blogspot.com/2010/09/ayat-ayat-cinta-jihad.html


Untuk pengetahuan pembaca, ramai di kalangan manusia takut berperang kerana itu mereka cenderung mencari hadis dhoif itu untuk dijadikan hujjah mereka agar mereka boleh meningggalkan peperanagn fi sabilillah. Sedangkan hadis dhoif tidak boleh dijadikan hujjah.


2. Rasulullah sendiri terlibat lebih dari 60 peperangan kecil dan besar serta baginda tidak pernah mengabaikan tuntutan berperang.Rasulullah juga menghantar pasukan tentera untuk berperang menegakkan Islam


3. Sekiranya umat Islam menumpukan jihad nafsu semata-mata apa akan jadi dengan negara umat Islam yang ditindas seperti Palestin? Sejarah sendiri telah mengajar kita cara untuk membebaskan Baitul Maqdis ialah dengan berperang seperti Saidina Umar Al-Khattab dan Solahuddin Al-Ayubi


Jadi, sidang pembaca sekelian! Bersedialah untuk berperang:

"Siapkanlah untuk menghadapi mereka (iaitu untuk berperang dengan musuh2 ALLAH seperti Amerika, Zionist dan kuncu-kuncunya) kekuatan apa saja yang kalian sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambatkan untuk berperang (iaitu keperluan perang yang hebat) (yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang-orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya" (QS al-Anfal [8]: ayat 60)..


Jadi, sidang pembaca sekelian! Kejarlah mati syahid:

Dari Abu Umairah ra. Berkata, bersabda Rasulullah saw., "Terbunuh di jalan Allah itu lebih aku sukai daripada aku memiliki (kerabat) orang-orang kota dan orang-orang desa." (HR. Nasa'i)


Jadi, Sidang Pembaca sekelian! Jadikanlah jihad perang itu sebagai matlamat jihadmu tertinggi:

Kata Imam Hassan Al-Banna:"Serendah-rendah jihad ialah kamu membenci kemungkaran, pertengahan jihad ialah kamu berdakwah dan setinggi-tinggi jihad ialah kamu berperang"


Jadi, Sidang Pembaca Sekelian! Jadikanlah Mati Syahid sebagai jalan pintas ke syurga:

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapatkan rezeki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan kepada mereka dan mereka bergembira hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang mereka yang belum menyusul, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati ." (Ali Imran: 169-170)

Sabtu, 4 Disember 2010

Anda Sedang Simpan Pelacur Dalam Rumah

Astaghfirullahalazim.. apa yang saya tulis ni, pelacur? astaghfirullah.. Tapi itulah hakikatnya. Anda menyimpan pelacur dalam rumah. Selain itu, dalam rumah anda juga berlaku pelbagai aktiviti lucah. Tak cukup dengan itu, dalam rumah anda juga ada gejala sosial, ada kegiatan merompak, mencuri, samseng taik-kucing, dan 1001 maksiat sedang berleluasa dalam rumah anda, kerana itulah keluarga anda menjadi tidak kena.

Mengapa saya buat tuduhan tak berasas ini ya? Kerana memang betul-betul berlakupun dalam rumah anda... Jika tidakpercaya, inilah buktinya,

segala yang saya sebutkan tadi ada dalam Televisyen rumah anda.

Televisyen itu anda buka 24jam,anda menjamu anak isteri anda dengan maksiat2 setiapmasa. Anda dengarkan kepada mereka suara2 maksiat, anda tunjukkan kepada mereka cara2 melakukan maksiat. Anda bentuk jiwa dan karakter keluarga anda dengan TV iaitu dajjal kecil. Kerana itu,keluarga andamenjadi sebati dengan maksiat kerana sejak kecil lagi telah dididik dengan maksiat. Anak anda yang berusia 1 tahun telah pun dididik dengan Tv, sejak kecillagi dia pandai melakukan maksiat! Kerana itu tidak hairanlah jika sudah besar,dia menjadi bapa kepada segalakemaksiatan kerana sudah lama diasuh dengan maksiat. Boleh anda bayangkan?

Sejak anak anda kecil, sehingga anak anda dewasa, setiap hari 24jam dia dibentuk karakternya oleh TV, dia diasuh oleh TV. Kerana itu didikan anda dia tidakmahu ikut, didikan ustaz juga tidakmahu ikut,maka jadilah anak anda itu anak yang tidak dididik dengan agama. Akhirnya, anak anda tidak gemar dengan seruan-seruan agama. Bahkan merasa janggal dengan agama.

Hal ini berbeza dengan keluarga yang sentiasa dididik dan disebatikan dengan AL-Quran. Si ayah gemar membaca Quran, Si ibu gemar membaca kitab-kitab agama, anak-anak pula sibuk menuntut ilmu di masjid dan surau, akhirnya terbentuklah sebuah baitulmuslim yg akan membahagiakan seluruh dunia ini dengan Mardhotillah...

Musuhilah televisyen kerana ia adalah alat org yahudi untuk merosakkan keluaga anda. Sama2 lah kita jaga keluarga kita daripada dirosakkan. Meskpun ahli keluarga suka tengokTV, itu tidaklah patut menjadi alasan kita untuk tidak memberi kesedaran kpd mrk tentang keburukannya. Langkahpertama untuk berdakwah kpd keluarga ialah tunjukkan contoh teladan terbaik kpd mrk. Kitalah yg perlu terlebih dahulu membenci tv, kamudian barulah kita ajak mereka ikut jejak langkah kita untuk sama2 membenci tv. Disusuli dengan follow up yang berterusan..

Pengganti televsyen ialah Al-Quran sepatutnya.

Peringatan untuk pendakwah
Dalam bedakwah ini kadang2 kita bukan berdakwah tapi kita bermusuhan dengan orang pula. Itu silap.Dalam dakwah tidak boleh bermusuhan dengan orang, biarkan manusia menentukan samada mereka mahu hidupdalam kesesatan atau dalam cahaya Islam. Kita ialah pengajak dan pemberi petunjuk ke jalan yang benar, bukan pemaksa dan penghukum.

Katakanlah apa yang benar dengan berani dan jelas, nyata tanpa ragu-ragu lagi. Jangan menyembunyikan kebenaran dan membiarkan manusia hidup dalam kesesatan. Kita perlu katakan yang benar meskipun ada manusia yang tidak suka.Kemudian, berikan merekapilihan samada mahu ikut cahaya Islam atau nak ikut kesesatan. Orang yang enggan menerima dakwah dan tetap mahu hidup dalam kesesatan selalunya akan sedar juga suatu hari nanti, mereka tidak dapat menerima kebenaran itu dalam masa yang singkat tapi memerlukan masa yang lama untuk menerima kebenaran.

Janganlah kita mendoakan keburukan kepada orang yang enggan mengikut dakwah, tapi hendaklah kita memohon agar ALLAH MENGAMPUNI DOSA MEREKA KERANA MEREKA TIDAK TAHU.

Khamis, 4 November 2010

Syed Quthb: Senyum Dihadapan Tali Gantung

Seorang pejuang menegakkan kalimah tauhid, Sayyid Qutb, kembali ke rahmatullah 41 tahun lalu. Tokoh dilahirkan pada 9 Oktober itu adalah penulis kitab Fi Zilal Al-Quran, Ma’alim Fi Tariq dan Al-Mustaqbal li haza ad-Din.

Firman ALLAH:
“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah (iaitu berjanji untuk berjuang pada jalan ALLAH) Maka di antara mereka ada yang gugur (syahid), dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu (untuk berjihad sehingga syahid) dan mereka tidak sesekali mengubah (janjinya)”
(QS. al-Ahzab/33:23).
Memang ada perbahasan mengenai metod Sayyid Qutb dalam tulisan yang tegas menyatakan kesesatan masyarakat moden berkaitan penghakiman yang tidak merujuk kepada Allah. Bagaimanapun sejarah Sayyid Qutb perlu diulas sebagai sebahagian daripada perjalanan seorang tokoh yang rela mengorbankan diri untuk membela tauhid yang diyakini kebenarannya.



Senyum tika dihadapkan ke tali gantung


Sayyid Qutb gugur di tiang gantungan pada 20 Ogos 1966. Ia dikenali sebagai tokoh yang berjuang di jalan Allah, menyerahkan seluruh hidupnya untuk Allah. Seorang mukmin yang begitu kuat keyakinannya. Ia persembahkan nyawa yang murah kepada keyakinan dan akidahnya.

Beliau melalui bertahun usia terakhir di penjara. Ia tuangkan jiwa dan fikiran yang luar biasa dalam lembar tulisan tangannya dengan untaian kata penuh makna dan bernilai sastera. Hampir semua orang yang membacanya, akan rasa getar hati nurani dan fikirannya.

Sayyid Qutb mendapat pendidikan pertama di rumah, daripada orang tuanya yang kuat dan taat beragama. Ketika usia enam tahun, Qutb dihantar ke sekolah rendah di kampungnya, Assiyut. Pada usia tujuh tahun, ia mula menghafal al-Quran dan tiga tahun kemudian menghafal seluruh Al-Quran.

Awal dekad 1940-an, satu era baru bermula dalam kehidupan Sayyid Qutb. Dalam karya pada 1939, beliau mulai menulis beberapa siri At-Taswir Fanni Fi Quran. Tulisan ini mengupas indahnya seni yang ada dalam ayat al-Quran.

Pada 1945, beliau menulis kitab Masyahidul Qiamah Fi Quran yang isinya menggambarkan peristiwa hari kiamat dalam al-Quran. Pada 1948, Sayyid Qutb menghasilkan Al-Adalah al-Ijtima’iyyah Fi Islam atau Keadilan Sosial dalam Islam, menyatakan bahawa keadilan masyarakat sejati hanya akan tercapai apabila masyarakat menerapkan sistem Islam.


Fasa terakhir perjalanan Sayyid Qutb bermula pada 1951, waktu beliau mula bergabung dengan Jama’ah al-Ihkwan al-Muslimun, sehingga beliau meninggal di tali gantung pada 1966. Baginya, masa itu sangat penting dan kerana itu beliau menyatakan 1951 adalah tahun kelahirannya.

Sayyid Qutb bergabung bersama al-Ikhwan al-Muslimun, dua tahun selepas meninggal Imam Hassan al-Banna, pelopor al-Ikhwan pada 1949. Mereka tidak pernah bertemu muka meskipun dilahirkan tahun yang sama 1906 dan mendapat pendidikan di Darul Ulum.

Walaupun begitu, mereka mempunyai kesatuan jiwa dan persamaan orientasi berfikir. Sebelumnya, ketika Hassan al-Banna membaca buku Al-’Adalah al-Ijtima’iyyah Fi Islam karya Sayyid Qutb, dia menganggap pengarang adalah sebahagian daripada Al-Ikhwan. Lalu, Al-Banna menyatakan bahawa ‘orang ini’ (Sayyid Qutb) tidak lama lagi akan bergabung bersama Al-Ikhwan.

Sayyid Qutb juga mempunyai perasaan yang sama terhadap Hassan al-Banna. Kematian al-Banna sangat terasa dalam jiwanya, walaupun belum pernah bersama dengan al-Banna. Berita kematian al-Banna diterimanya dengan perasaan menyayat hati ketika dirawat di sebuah hospital di Amerika.

Disebabkan orang Amerika bergembira menyambut berita kematian al-Banna, selepas pulang dari Amerika, Sayyid Qutb mengkaji kehidupan al-Banna dan membaca seluruh risalah karangannya. Seterusnya ia pun memutuskan untuk memikul amanah perjuangan Hassan al-Banna.

Pesan utama Sayyid Qutb yang ditekankan dalam tulisan adalah konsep al-Tauhid dari sudut al-Uluhiyyah. Menurutnya, inti tauhid Uluhiyyah adalah hak Allah daripada sudut al-Hakimiyyah dan al-Tasyri (pembuatan peraturan).

Beliau berkata, ikrar syahadah adalah pernyataan revolusi terhadap seluruh kedaulatan yang berkuasa di atas muka bumi-Nya. Maka seluruhnya itu mesti dikembalikan kepada hak-Nya.

Pada 13 Januari 1954, Revolusi Mesir melarang al-Ikhwan al-Muslimun dan pimpinannya ditangkap kerana dituduh hendak merampas kuasa. Tanpa bukti yang jelas, tujuh pemimpin tertinggi al-Ikhwan dijatuhi hukuman mati, termasuk Hassan Hudhaibi, Abdul Qadir Audah dan Syeikh Muhammad Farghali, ketua sukarelawan Mujahidin Ikhwan al-Muslimin di dalam Perang Suez 1948.

Tetapi hukuman terhadap Hassan Hudhaibi diubah menjadi penjara seumur hidup dan Sayyid Qutb dihukum penjara 15 tahun dengan kerja berat.

Pada 1964, Sayyid Qutb dibebaskan atas permintaan peribadi Presiden Iraq, Abdul Salam Arif tetapi pemerintahan Revolusi Mesir belum menerima pembebasan itu. Selepas Presiden Abdul Salam Arif meninggal dalam satu musibah pesawat, Sayyid Qutb ditangkap semula pada tahun berikutnya.

Alasannya beliau dituduh hendak merampas kuasa. Selain itu, Mahkamah Revolusi merujuk pada buku Sayyid Qutb terutama Ma’alim Fi Tariq, yang menyatakan seruan revolusi terhadap seluruh kedaulatan yang tidak berdasarkan syariat Allah.

Sayyid Qutb ditahan bersama seluruh anggota keluarganya. Sebelum hukuman gantung dilaksanakan, Presiden Naser menghantar utusan menemui Sayyid Qutb. Melalui utusan itu Presiden Naser meminta Sayyid Qutb menulis pernyataan memohon ampun supaya ia dibebaskan.

Rabu, 3 November 2010

Merindui Tentera ALLAH Yang Digeruni Musuh

Dikala rancaknya manusia bercakap soal perkara besar yang mungkin berlaku pada tahun 2012 ini, terlintas di sanubari kita bahawasanya ZAMAN KEBANGKITAN ISLAM sudah hampir!!! Dijangkakan oleh ramai ulama bahawa akan berlaku peristiwa besar dalam sejarah dunia pada tahun 2012 nanti.. Saya sudah pun melihat pelbagai perubahan suasana yang berlaku mendadak dan permulaan kebangkitan Islam sudah seakan-akan mempamerkan fajarnya, semakin meninggi cerah tanpa dapat dihalang oleh sebarang apa pun halangan.

Bagi mendokong tugas besar membangkitkan Islam di akhir zaman ini, sudah pastinya ALLAH Azza wa Jalla akan memilih hambaNYA yang benar-benar mantap untuk diangkat ke maqam para Mujahid dan bukan semua manusia mampu sampai ke maqam ini. Di antara para mujahid yang sedang membantu agama ALLAH itu pula, ALLAH memilih di kalangan mereka orang yang lebih hebat iaitulah orang yang berjaya menjadi TENTERA ALLAH, bukan semua yang membantu agama itu menjadi tentera ALLAH, kerana ada di kalangan mereka yang menjadi tentera (ataupun hamba) kepada nafsu, harta, kedudukan, kamasyhuran, pujian, wanita dan keduniaan. Hanyasanya, mujahid yang sampai ke maqam TENTERA ALLAH ini sahaja lah yang mampu menggentarkan hati Yahudi laknatullah yang maha penakut itu.

Sidang pembaca yang dikasihi ALLAH, tentera-tentera Dajjal sama sekali tidak gentar dengan kekuatan yang ada pada kita, tidak gentar pada semangat jihad kita, tidak gentar pada demonstrasi kita, tidak gentar dengan perjuangan jihad kita MELAINKAN jika kita ini ialah TENTERA ALLAH!

Bagaimanakah TENTERA ALLAH?

Pada era kegemilangan Islam di zaman Saidina Umar Al-Khattab, Saidina Umar Al-Khattab bersama 10 000 tentera Islam menuju ke Baitul Maqdis, Palestin bagi membuka bumi anbiya yang diberkati ALLAH itu. Ketika itu Baitul Maqdis dikuasai oleh orang Kristian, dan mereka mempunyai bilangan tentera yang begitu ramai, 200 000 orang tentera berserta dilengkapi dengan kelengkapan perang yang jitu, amat tidak setanding dengan kekuatan perang yang dimiliki oleh tentera Islam.

Apabila mengetahui ttentera Islam dalam perjalanan ke Baitul Maqdis, para kafir harbi laknatullah itu mengadakan perbincangan apa yang harus mereka lakukan. Pada asalnya, mereka ingin berperang dengan tentera Islam kerana menyangka bahwa mereka mampu menang dengan kekuatan fizikal yang ada serta jumlah tentera mereka yang ramai, namun ditegah oleh paderi mereka. Paderi itu mengingati mereka bahawa seandainya mereka itu bukan tentera ALLAH, maka mereka boleh berperang tetapi seandainya tentera Islam yang datang itu tentera ALLAH, maka jangan sesekali berperang kerana sungguh Tentera ALLAH itu akan dibantu oleh ALLAH dan akhirnya Tentera ALLAH itu akan menang meskipun jumlah sedikit dan sederhana peralatan perangnya.

Untuk menguji samada tentera yang sedang mara itu tentera ALLAH atau tidak, para kafir harbi menabur wang emas di jalan yang akan dilalui oleh Tentera Islam. Setelah tentera Islam melalui jalan itu, mereka pergi ke lokasi itu dan terkejut melihat wang emas itu masih ada, Tentera Islam tidak mengutipnya walaupun sekeping! Bertapa mereka ini tidak berjaya dirosakkan dengan harta.. Tidak berjaya dipesongkan hati dengan harta

Setelah itu, mereka mengumpul gadis-gadis tercantik dan terseksi. Kemudian gadis-gadis itu diletakkan di jalan yang akan dilalui Tentera Islam untuk menggoda tentera Islam. Akhirnya, gadis-gadis itu pulang dengan menanggung rasa malu yang amat. Mereka sedikitpun tidak disentuh oleh tentera Islam, bahkan tidak dilihat sedikit pun!!!!

Setelah itu, para musuh ALLAH mengatakan bahawa tentera yang dibawa oleh Saidina Umar ini bukanlah manusia yang lemah seperti mereka, namun adalah malaikat yang gagah dan kebal!!! Lantas, sesudah tentera Islam sampai ke Baitul Maqdis, terus mereka diserahkan kunci Baitul Maqdis..

Sidang pembaca yang dirahmati ALLAH!
Seandainya para pendakwah dan para pejuang Islam bersifat seperti sifat TENTERA ALLAH, insyaALLAH sudah lama Islam tertegak. Namun, mengapa perlunya kita menjadi rakus ketika disogokkan dengan harta benda? Mengapa kita perlu sanggup menyakiti orang lain serta menjatuhkan nama baiknya ketika ditawarkan dengan pangkat dan jawatan? Mengapa kita sanggup terleka dalam solat sesudah terlihat perempuan melintas? Jika beginilah sikap anda yang ingin memperjuangkan Islam, jangan mimpi Islam akan tertegak dengan lidah dan tangan kalian. Sebaliknya, jika benar anda lebih mencintai ALLAH, RASUL dan JIHAD melebihi segalanya, maka berusahalah sedaya upaya untuk sampai ke maqam TENTERA ALLAH. Mudah-mudahan kita dapat bertemu suatu hari nanti di medan jihad dan seterusnya sampai ke dalam syurga kelak. Doa anda untuk saya yang lemah ini amatlah saya harapkan.

Ahad, 17 Oktober 2010

KEWAJIPAN MeMbanGkitKaN SeManGaT JIHAD

Bismillahirrahmanirrahim. Alhamdulillahirabbilalamin, washolatu wassalamu ala asyrofil anbiyai wal murasil wa ala alihi wa shohbihi ajma'in. Amma ba'd.

Qala Taala:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَرِّضِ الْمُؤْمِنِينَ عَلَى الْقِتَالِ ۚ إِنْ يَكُنْ مِنْكُمْ عِشْرُونَ صَابِرُونَ يَغْلِبُوا مِائَتَيْنِ ۚ وَإِنْ يَكُنْ مِنْكُمْ مِائَةٌ يَغْلِبُوا أَلْفًا مِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَفْقَهُونَ

“Hai Nabi, kobarkanlah semangat orang-orang beriman untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar di antaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti.”
Al-Anfal: 65


Dalam ayat di atas, ALLAH menyuruh Para Nabi untuk mengobarkan semangat jihad orang-orang beriman. Kata ulama, semua perintah yang ditujukan kepaa nabi juga ditujukan kepada orang-orang beriman. Bermakna ALLAH menyuruh kita untuk mengobarkan semangat jihad orang beriman yang lain untuk berperang! Ini adalah satu perintah dari ALLAH!!!
Masalahnya sekarang, adakah di sekolah kita itu, orang yang mengobarkan semangat orang lain untuk berperang? Adakah ada subjek di sekolah kita tentang jihad perang? Tiada orang pun yang menjalankan titah perintah ALLAH ini kerana mereka itu 'takut mati, cinta hidup'. Bagaimana mereka ingin mengajak manusia berperang sedangkan mereka sendiri takut untuk berperang? Sekarang! Orang-orang yang mempunyai semangat peranglah yang bertanggungjawab membangkitkan semula semangat perang ke dalam jiwa kaum muslimin. Usah diharapkan orang-orang yang penakut itu untuk menggalas beban jihad ini.


Setiap kali disebutkan perkataan 'perang di jalan ALLAH' di hadapan mereka-mereka yang penakut itu, maka mereka menjawab "ALLAH tak suruh kita berperang betul-betul kut, tapi mungkin ALLAH suruh kita berperang dengan nafsu sahaja.." Kerana penyakit 'cinta dunia, takut mati' mereka itulah mereka sanggup memejamkan kedua mata dan mendiamkan diri dihadapan yahudi yang sedang memperkosa masjid Aqsa! Bilangan mereka ramai, namun jumlah yang ramai itu sedikit pun tidak mampu untuk menggerakkan tangan, lidah dan anggota badan lain untuk berjihad! Sedikit pun jumlah mereka yang ramai itu tidak mampu untuk menyakiti atau menggentarkan yahudi yang sedikit itu.


Mereka yang takut berperang itu dihinakan ALLAH, Firman ALLAH:

"...Maka apabila diturunkan suatu surat yang jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (PERINTAH) PERANG, kamu lihat orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya memandang kepadamu seperti pandangan orang yang pengsan kerana takut mati, dan KECELAKAANLAH BAGI MEREKA" (Muhammad:20)

Menjadi mujahid di jalan ALLAH itu sepatutnya menjadi suatu cita-cita setiap lelaki muslim sepertimana yang disebutkan Nabi:

Dari Abu Hurairah ra., ditanyakan, Wahai Rasulullah, amal apa yang menyamai pahala jihad di jalan Allah?" Beliau menjawab, "Kalian tidak mampu melakukannya." Maka diulangilah pertanyaan itu dua kali atau tiga kali. Setiap pertanyaan itu dijawabnya, "Kalian tidak mampu melakukannya." Kemudian berkata, Mujahid di jalan Allah itu seumpama orang yang berpuasa, yang mengerjakan shalat, dan yang membaca Qur'an, dimana ia tidak berhenti dari puasa dan shalatnya, sehingga sang mujahid pulang dari medan pertempuran." (HR. Bukhari, Muslim, Nasa'I, Ibnu Majjah, dan Tirmidzi)

Berada di medan perang sepatutnya menjadi suatu tempat perlancongan yang diidam-idamkan oleh setiap muslim, seperti mana sabda Nabi:

Dari Utsman bin Affan, Nabi saw. Bersabda, "Barangsiapa melakukan ribath fi sabilillah (berjaga di medan jihad) satu malam, maka (nilainya) seperti seribu malam dari puasa dan shalatnya." (HR. Ibnu Majah)

Setiap umat Islam wajib bercita-cita untuk berperang pada jalan ALLAH, siapa yang tidak bercita-cita untuk berperang, maka diragui keimanannya, sepertimana hadis Nabi:

Dari Abu Hurairah ra., dari Rasulullah saw. Bahwa beliau besabda, "Barangsiapa mati (dalam keadaan) belum pernah berperang dan tidak terlintas dalam hatinya keinginan berperang, maka ia mati dalam keadaan munafik." (HR. Muslim dan Abu Dawud)

Tidaklah sama darjat antara orang yang tidak berperang dengan orang yang berperang! Meskipun dia mengatakan bahawa dirinya sedang berjihad juga seperti jihad menuntut ilmu, jihad dakwah, jihad siasah, jihad ekonomi, jihad nafsu dan jihad-jihad lain! Sepertimana firman ALLAH:

“Tidaklah sama antara yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak memiliki uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atau orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menyajikan surga (An Nisa: 95).

ALLAH mengancam orang-orang yang tidak mahu berjihad!

1. Jika kaum muslimin tidak mau pergi berjihad, mereka akan disiksa dengan azab yang pedih.

"Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: "Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal keni'matan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit."


(QS At-Taubah ayat 38)

"Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."


(QS At-Taubah ayat 39)

2. Jika kaum muslimin meninggalkan jihad maka mereka akan ditimpa kehinaan yang tidak akan sirna (hilang), kecuali melainkan mereka kembali melaksanakan jihad.

"Bila kamu berjual-beli dengan 'inah (dengan cara riba dan penipuan), mengikuti ekor-ekor lembu, menyukai bercocok tanam, dan kamu meninggalkan jihad, Allah akan menimpakan kehinaan kepada kamu yang tidak akan dicabut sehingga kamu kembali kepada agamamu."


(HR Abu Daud)(Silsilah Hadist Shahih Al-Bani No. 10, 11)

3. Jika suatu kaum meninggalkan Jihad maka Allah akan menghinakan mereka.

"Abu Bakar As-Shiddiq ra berkata : " Wahai manusia sesungguhnya pada tahun pertama didalam bulan seperti bulan ini aku telah mendengar Rasulullah saw berbicara diatas mimbar : "Tidaklah suatu kaum meninggalkan jihad fie sabilillah melainkan Allah hinakan mereka, dan tidaklah suatu kaum meninggalkan amar ma'ruf dan nahi mungkar melainkan Allah ratakan azab atas mereka."


(HR Said bin Mansur).

4. Allah akan menimpakan kefakiran kepada suatu kaum yang meninggalkan jihad.

"Sya'bi berkata : "Ketika Abu Bakar As-Shiddiq naik mimbar, beliau menyebutkan hadist dan didalam hadist itu beliau mengatakan : "Tidaklah suatu kaum meninggalkan jihad fie sabilillah, melainkan Allah timpakan kefakiran terhadap mereka."


(HR Ibnu Asakir)

Mungkin ada orang yang menyangkal : Kita lihat orang ramai telah berpaling daripada jihad tetapi mengapa dikalangan mereka, banyak orang-orang kaya? Didalam hadist Shahih Rasulullah saw menerangkan apa yang dimaksud dengan kaya


"Bukanlah kaya itu dengan banyaknya harta benda, tetapi kaya yang sebenarnya adalah jiwa yang kaya."


(HR Bukhari)

Demikian yang disebut kaya dalam arti yang sebenarnya, sedangkan manusia yang kita saksikan pada zaman sekarang ini, ketika mereka telah berpaling daripada jihad dan gahnimah, dan diganti dengan menghadapkan perhatiannya kepada berbagai usaha yang berbeda beda apakah itu yang Mubah maupun yang Haram, Allah timpakan atas mereka kefakiran hati, terlalu tamak dan sangat rakus.


Sehingga mereka banyak menolak kewajiban dan banyak makan barang haram sepertu hasil raswah dan sebagainya. Dunia atau harta yang sedikit bagi mereka merupakan suatu yang membuat mereka sangat bimbang. Allah jadikan mereka hina karena tamak dan rakus, sehingga tidaklah sekali kali engkau jumpai salah seorang dari mereka yang beranggapan bahwa rezekinya itu datang dari arah dirinya, melainkan ia telah dikuasai oleh kehinaan dan telah diperhamba oleh ketamakan dan oleh rasa takut kehilangan rezeki.

Sekiranya ia manusia yang kaya, tentu ia akan hidup merdeka. Maka sebenarnya ia adalah orang yang fakir walaupun dia mempunyai harta yang banyak. Walaupun pada zahirnya ia adalah manusia yang aziz, yang mulia tetapi sebenarnya ia telah dikuasai oleh kehinaan.

Sebaliknya orang yang memperoleh rezeki melalui pedangnya, tidaklah demikian keadaannya, karena ia memperoleh rezeki dari ghanimah yang diperoleh dengan pedang dan tanpa menghinakan diri kepada siapapun selain kepada Allah. Dan selain itu karena ghanimah adalah rezeki yang benar-benar halal serta murni tidak bercampur syubhat. Itulah yang menjadikan sebab terangnya hati, terusirnya sifat tamak, bakhil dan rakus.

Dan orang yang memperoleh ghanimah, walaupun keadaan zahirnya itu fakir, tetapi ia memiliki jiwa yang kaya. Walaupun selimut zahirnya itu rendah dan hina tetapi perasaan batinnya mulia dan agung sebagaimana yang disifati oleh Allah swt :

"Lemah lembut terhadap orang-orang mukmin dan tegas terhadap orang-orang kafir."


(QS Al-Maidah 54)

Orang yang mengatakan sekarang bukan zaman Jihad lagi, dilaknat oleh Allah, malaikat dan semua manusia.

"Sesungguhnya Rasulullah saw bersabda : "Jihad itu akan senantiasa manis dan segar selama hujan masih turun dari langit. Akan datang suatu zaman pada manusia yang pada zaman itu ada ulama diantara mereka mengatakan : "Sekarang ini bukan zaman jihad lagi.", Siapa yang mengalami zaman tersebut, maka sebaik-baiknya zaman adalah Jihad." Mereka para (para sahabat) berkata : "Wahai Rasulullah adakah orang yang berkata macam itu?" Beliau saw menjawab : "Ya, yaitu orang yang dilaknat oleh Allah, Malaikat dan Manusia semuanya."


(HR Said bin Mansur)

6. Orang yang mati sedangkan ia belum pernah berperang dan tidak pernah tergerak hatinya untuk berperang, ia mati pada satu cabang kemunafikan.

"Siapa yang mati sedangkan belum pernah berperang dan tidak pernah tergerak hatinya untuk berperang maka ia mati pada satu cabang kemunafikan."


(HR Muslim)

7. Orang yang tidak berperang atau tidak membantu perlengkapan orang yang berperang atau tidak menjaga keluarga orang yang berperang dengan baik, ia akan ditimpa kegoncangan sebelum hari kiamat.

"Siapa yang tidak berperang atau tidak membantu persiapan orang yang berperang, atau tidak menjaga keluarga orang yang berperang dengan baik, niscaya Allah timpakan kepadanya kegoncangan." Yazid bin Abdu Rabbihi berkata :"Didalam hadist yang diriwayatkannya ada perkataan "sebelum hari kiamat."


(HR Abu Daud, Ibnu Majah, Darimi, Baihaqi dan Ibnu Asakir)

Akhir kalam, ayuh kita nyalakan semula semangat ingin berperang dalam jiwa seluruh umat Islam! Kita jadikan diri, keluarga dan masyarakat kita sebagai singa-singa ALLAH. Yang gagah berani menyahut seruan jihad! Yang berlarian memburu syahid! Ayuh kita lakukan segera sehingga terbinalah umat Islam yang gagah berani yang menjadi singa-singa ALLAH! Dengan adanya singa-singa ALLAH, maka bergegarlah dunia ini dengan ngauman mereka! Mereka tidak gentar untuk menerkam seluruh musuh-musuh ALLAH yang menindas Islam selama ini.. Maka terbebaslah seluruh negeri Islam yang dijajahi kuffar. Terbela nasib umat Islam yang tertindas selama ini.. Sudah lama singa-singa ini disuntik dengan ubat pelali, sehingga mereka berdiam diri. MAKA, SEKARANG ADALAH MASA UNTUK MEMBANGKITKAN SEMULA SEMANGAT INGIN BERPERANG KAUM MUSLIMIN UNTUK BERJIHAD!!!!

Sabtu, 16 Oktober 2010

Dakwah Dalam Islam


Oleh Ustaz Syed Hasan Alatas


Allah berfirman yang bermaksud:

"Siapakah yang terlebih baik perkataannya daripada orang yang Menyeru
kepada Allah dan beramal soleh seraya berkata:"Sesungguhnya saya salah
seorang Muslim." (Fussshilat ayat 33)


Perkataan ataupun ucapan menyeru manusia ke jalan Allah adalah suatu amalan yang terbaik dan mulia. Tugas suci ini telah dilaksanakan oleh Rasul-Rasul Allah semenjak mula manusia diciptakan, yang telah ditunaikan oleh ramai utusan Allah S.W.T. antara lain Adam a.s., Noah a.s, Hud a.s, Ibrahim a.s (Abraham), Ismail a.s, .Ishak a.s.(Isaac), Ya'qub a.s.(Yacob), Yusuf a.s.(Joseph), Musa a.s(Moses), Daud a.s.(David), Sulaiman a.s.(Solomon), Isa a.s. (Jesus) dan hingga ke akhir Rasulullah Muhammad s.a.w.
Semua mereka menyeru ke jalan Allah, jalan yang benar dan melarang manusia dari perbuatan yang keji dan jahat.

Semua utusan Allah itu telah melaksanakan tugas mereka dengan baik dengan tidak mengharapkan apa-apa upah, malah mereka telah mengorbankan harta benda malah ramai pula diantara mereka yang dikejaar-kejar dan ingin dibunuh, seperti apa yang telah dialami oleh Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. dan juga apa yang telah dialami oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Rasulullah s.a.w.mengajak manusia ke jalan Allah dengan lemah lembut dan kasih sayang sesuai dengan Firman Allah yang maksudnya:

"Serulah (manusia) ke jalan Tuhanmu dengan hikmah (kebijaksanaan) dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dijalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk."(Annahl:125)



Usaha menyeru manusia ke jalan Allah bukanlah pekerjaan yang mudah, ia memerlukan pengorbanan segalanya, baik tenaga, harta benda jika diperlukan nyawa sekalipun. Usaha yang mulia ini akan berhadapan dengan banyak halangan dan rintangan yang datangnya dari berbagai penjuru. Jika kita tabah menghadapinya Insya-Allah usaha Dakwah kita akan berjaya..
Sejak Adam a.s. hingga hari kiamat syaitan bekerja keras untuk menyesatkan Adam a.s. dan anak cucunya. Bila syaitan menjelma menjadi manusia, maka syaitan manusia ini akan berusaha keras untuk menghalang segala pekerjaan yang baik, terutama sekali Dakwah ke jalan Allah, menyeru kepada yang baik dan melarang daripada yang mungkar. Mereka akan bekerjasama menghalang Dakwah dengan berbagai cara dan daripada mereka ini kita tidak dapat mengharapkan apa-apa pertolongan. Kita perlu berusaha sendiri. Insya Allah dengan usaha yang tidak mengenal putus asa dan dengan pertolongan Allah Nabi s.a.w.telah mencapai kejayaan.

Kita teringat betapa susahnya Nabi berdakwah dalam menyampaikan seruan Allah. Nabi s.a.w. dihina, difitnah, dituduh orang gila, dikejar-kejar malah mau dibunuh. Baginda pergi ke Taif untuk menyampaikan Dakwahnya. Di sana beliau telah disambut dengan cercaan dan makian. Malah mereka menyuruh budak kecil melempari Nabi s.a.w. dengan batu kayu dan sebagainya, sehingga tubuhnya penuh dengan luka dan kakinya berdarah. Dalam keadaan seperti itu Rasulallah s.a.w. hanya berdo'a:

"Ya Allah tunjukilah kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengetahuinya."

Kaum jahiliyah Quraisy terus sahaja berusaha untuk menghalang perjuangan Nabi s.a.w. Tidak cukup dengan cacian dan makian, melemparkan kotoran ke tubuh Baginda, meletakkan duri di depan rumah Baginda, malah Rasulallah s.a.w. dan kaumnya bani Hasyim dan bani Muthalib dipulaukan hingga hampir tiga tahun lamanya.

Mereka dibiarkan di sebuah lembah yang kering kontang, dan tidak dibenarkan siapapun untuk memberikan apa-apa pertolongan.Tidak cukup dengan berbagai penganiaayaan dan kezaliman malah mereka telah membuat pakatan untuk membunuh Nabi s.a.w. Akhirnya Rasulallah s.a.w. diperintahkan Hijrah ke Yathrib (Madinah).

Di Madinah Dakwah Nabi s.a.w.mendapat sambutan diluar dugaan. Di Madinah Nabi s.a.w. disamping mendirikan masjid Rasulullah s.a.w., telah mempersaudarakan kaum Muslimin yang datang dari Makkah (Muhajirin) dengan kaum Muslimin di Madinah (Ansor). Disamping itu Nabi telah berjaya menyatupadukan semua pendudukan Madinah yang terdiri daripada berbilang kaum dan agama, dengan membuat perjajian yang terkenal dengan Piagam Madinah.

Alhamdulillah berkat usaha yang gigih dan tak pernah mengenal putus asa yang berlandaskan niat yang ikhlas menyeru manusia kejalan Allah, jalan yang menyelamatkan manusia daripada kesesatan dan kehancuran, akhirnya Nabi sa.w, dengan pertolongan Allah s.w.t. dan bantuan daripada semua sahabat yang setia dalam perjuangan Rasulullah s.a.w. telah memperoleh kejayaan. Kemudian usaha yang mulia dan suci ini telah dilanjutkan oleh para alim-ulama dan cerdik pandai Islam lainnya. Dengan bantuan daripada semua pihak terutama daripada para hartawan dan dermawan, akhirnya usaha yang mulia ini telah mendapat pengikut sehingga seperlima daripada penduduk dunia.

Tanggung jawab menyeru ke jalan Allah adalah menjadi tanggung jawab semua pihak, mereka yang tak boleh berdakwah dengan lisan, boleh berdakwah dengan harta benda. Ataupun sekurangg-kurangnya berdakwah dengan contoh teladan yang baik, semoga dengan demikian Insya-Allah usaha yang mulia ini diberkati dan akan memperoleh kejayaan.


Wahai orang yang mempunyai penyakit di hatinya! Bartaubatlah segera daripada menimpakan bala bencana dan musibah keatas pendakwah2 yang menyeru manusia ke jalan ALLAH sebelum ALLAH menimpakan bala azab siksanya keatas kamu! ALLAH senanttiasa bersama-sama dengan orang yang membantu agamaNYA.

menentang golongan pendakwah bukanlah akhlak seorang muslim, menentang pendakwah dan menimpakan bala bencana keatas pendakwah pula ialah akhlak orang munafiq


Firman ALLAH: “Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan fitnah(bala bencana) kepada orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan, kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab jahannam dan bagi mereka azab (neraka) yang sangat pedih”. (Q.S. al-Buruj: 10)


“Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasul-Nya, Allahakan melaknatnya di dunia dan di akhirat, dan menyediakan baginya siksa yang menghinakan.” (Al-Ahzab: 57)


Dan di antara mereka (yang munafik itu) ada orang-orang yang menyakiti Nabi sambil mereka berkata: "Bahawa dia (Nabi Muhammad) orang yang suka mendengar (dan percaya pada apa yang didengarnya)". Katakanlah: "Dia mendengar (dan percaya) apa yang baik bagi kamu, ia beriman kepada Allah dan percaya kepada orang mukmin, dan ia pula menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman di antara kamu". Dan orang-orang yang menyakiti Rasulullah itu, bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (61 at-Taubah)


“Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (QS. Al Akzab:58)


“Hai orang-orang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yg diolok-olok) lebih baik daripada mereka (yg mengolok-olok) dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olok) wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yg diolok-olok) lebih baik daripada wanita (yg mengolok-olok) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zhalim.” (QS. Al Hujurat: 11)

Khamis, 14 Oktober 2010

YuSoF QaRDhaWi :KeWaJiPaN JiHaD pErLu DiBangKiTkaN SeMuLa


Syeikh Yusof Qordhawi menyatakan bahawa umat Islam harus menghidupkan kembali kewajipan jihad untuk membebaskan wiilayah Palestin di bawah kuasa Zionis.Kemerdekaan Palestin mesti dibayar dengan darah dan kita tidak boleh meninggalkan Palestin berjuang sendirian dan setiap muslim harus memainkan peranan masing-masing dalam mendukung saudara semuslim kita di Palestin.

Rasulullah SAW bersabda:
“Barangsiapa
yang tidak memerhatikan (memikirkan) masalah kaum Muslimin,
maka dia bukan dari golongan mereka”. ( Riwayat Baihaqi
dari Anas ).


Firman ALLAH:
“Wahai nabi! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang ,jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu,nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh,dan jika ada seratus orang yang sabar diantara kamu,nescaya mereka dapat mengalahkan seribu orang kafir,kerana orang-orang kafir itu adalah kaum yang tidak mengerti” (surah Al-Anfaal : 65)
sumber: era muslim

Jumaat, 1 Oktober 2010

Tentera Malaysia di Afghanistan : Mengapa ramai yg tak tahu?


يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لاَ تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى
أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ
فَإِنَّهُ مِنْهُمْ
"Hai orang2 yg beriman janganlah kamu
mengambil orang2 Yahudi dan Nashrani menjadi pemimpin-pemimpin;
sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebagian yg lain. Barangsiapa di
antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin mk sesungguh orang itu
termasuk golongan mereka."


Heran den, ramai orang kita tak perasan bahawa Malaysia dah letak Askar Melayu kat Afghanistan tolong Amerika dan tentera bersekutu yang lain bunuh orang Islam.

1] Bulan Julai 2010, Malaysia bersetuju hantar tentera membantu tentera berikat bunuh orang awam Afganistan dan Taleban atas arahan Amerika Laknatullah. Memang la dalam news PM Najib kata kita hanya menghantar pegawai perubatan (Army medical team) tapi hakikat sebaliknya kita tak tahu. PM Najib dah banyak tipu den bai. Korang den tak tahu.

2] Yang paling den herankan, Yb-yb samado dari kerajaan dan pembangkang tak bising pun tentang isu ini. Apo dah jadi? Sobab banyak makan lomang kot.

3] Banyak persoalan bermain difikiran den. Mengapa Amerika nak sangat hapuskan Taleban/Mujahidin? Korang mungkin jawab sobab nak bunuh Osama kerana Osama bertanggungjawab dalam peristiwa 9/11. Hehehe kono tipu la korang dengan CNN. Orang Amerika sendiri percayo ia adolah perbuatan orang dalam.

4] Antara alasan lain, Kapitalis Amerika dan Britan mahu menguasai laluan minyak di utara Afghanistan. Betul, tapi alasan utama mereka menyerang negara itu ialah diorng percaya tentara Taleban/Mujahidin adalah tentera Imam Mahdi. Ha Ha Ha den dongar korang ketawo. Tapi Dajjal Al-Masih tengah serius nak hapuskan Taleban melalui Amerika dan Zionis. Den bukan cakap bohong ni bai.

5] Situasi peperangan di Afghanistan sengaja digolapkan oleh CNN dan BBC. Tentera bersekutu atau Tentera Ahzab sedang mengalami kekalahan. Macam mano Obama boleh luluskan puluhan ribu askar baru-baru ini? Takkan suko-suko kot.

6] Member den ado bagitahu den dalam bulan poso yg lopeh bahawa Taleban dah kuasai banyak kawasan di Afghanistan. Dio cakap peperangan hebat berlaku antara Tentera Ahzab dan Taleban sedang hangat berlaku dan ribuan tentera Amerika mati. Den tak bertanyo mano dio dapek news tu. Den pulak tak mencari dalam internet sobab time tu kempen bersamo-samo kenkawan yg lain nak bebaskan Abg Sudin dari Kem Kamunting.

7] Den nak tanyo, adokah public bersetuju dengan misi tentera Malaysia di Afghanistan? Kos diorng ditanggung oleh duit cukai rakyat Malaysia. Membazir bai. Den harap Yb-yb Pakatan Rakyat tolong tanyokan pada PM Najib pada sesi terakhir Sidang Parlimen Dewan Rakyat yang bermulo pado 11 Okt hingga 15 Dis 2010. Yb-yb tolong balun Najib atas isu ini. Tolong tanyo kek Najib, Kenapa Malaysia wajib menjadi Anjing Amerika?

8] Tahun 2001-2003, Taleban digulingkan oleh Tentera Ahzab/Tentera Bersekutu yang terdiri daripada Amerika, Britain, India, Iran, Rusia, Pakatan Utara, Australia dlll. Bilo Taleban bangkit, Obama ajak banyak negara lain join sekali lawan Taleban. Malaysia dengan senyuman rela hati bersamo Obama membunuh saudara muslim mereka di Afghanistan. Ulama’ Mudo UMNO pun tersenyum samo.

9] Untuk info, Tentera Amerika dan Tentera Ahzab banyak bunuh orang awam dari tentera Taleban. Diorg cakap Taleban sengajo menggunokan org awan sebagai perisai. CNN bohong bai.

10] Mungkin la Tentera Malaysia tak terlibat dekat war zone sobab news ckp Malaysia just hantar Army Medical Team. Cubo korang bayangkan, maso bulan poso aritu selepas Tentera Ahzab ni berperang dgn Taleban dalam satu operasi, 8 org Tentera Amerika cedera parah tapi taknak mampos. Doktor Tentera Malaysia dengan senyuman merawat mereka. Walhal diorg baru balik membunuh orang awan dan Taleban, saudara muslim kita. Den ulang balik, SAUDARA MUSLIM KITA!

11] Den bukan ostad, tapi den percaya isu ini membabitkan akidah kita sbg umat Islam. Negara kita adalah negara muslim tetapi membantu tentera kuffar/tentera ahzab memerangi muslim yg lain di Afghanistan. Agak-agak di mano akidah kito selopeh ni bai?

___________________________________________________________________________

Malaysia makes first deployment to Afghanistan

(AFP) – Jul 14, 2010

KUALA LUMPUR — Malaysia will make its first military deployment to Afghanistan Thursday, sending a unit of medical personnel as ties with the United States deepen.

The Malaysian military will join New Zealand medics based in Bamiyan province, defence ministry spokesman Lieutenant Colonel Salawati Yahaya told AFP.

The deployment comes at the request of the Afghan government, and follows a warming of previously frosty ties between the United States and mainly-Muslim Malaysia.

Salawati said 12 personnel will leave Thursday and the remaining 28 in the 40-member contingent will depart in September for a nine-month tour of duty.

"They will provide medical and dental services to the locals," she said.

New Zealand has been responsible for the Bamiyan region since 2003.

In an April meeting between Malaysian Prime Minister Najib Razak and US President Barack Obama, the two leaders agreed to cooperate on key security issues to create a stronger relationship.

Najib has said that Malaysia is also prepared to train Afghanistan's police, military personnel and civilian administrators.

Malaysia is currently the 18th largest trading partner of the United States, with approximately 34 billion dollars in two-way trade in 2009.

http://www.google.com/hostednews/afp/article/ALeqM5h_1OpN5OVsVna11AcasrXkj9GVxg

News yg berkaitan :

1] http://www.onepakistan.com/news/world/53251-Malaysia-makes-first-deployment-Afghanistan.html

2] http://www.thejakartapost.com/news/2010/07/15/malaysia-makes-1st-military-afghanistan-deployment.html

3] http://www.paktribune.com/news/index.shtml?229639

4] http://pakobserver.net/201007/16/detailnews.asp?id=41753

5] http://news.smh.com.au/breaking-news-world/malaysia-makes-first-afghan-deployment-20100715-10c58.html

6] http://wfol.tv/stop-nato/4674-first-malaysian-troops-to-afghanistan.html

7] http://www.bt.com.bn/news-asia/2010/07/16/malaysia-makes-first-military-deployment-afghanistan

Sumber: facebook

Khamis, 30 September 2010

Ayat-ayat Cinta Jihad

Inilah ayat2 daripada ALLAH dan RASULULLAH, yang akan membuatkan kita jatuh cinta pada jihad sehingga terbawa-bawa ke dalam mimpi kita. Serta membuatkan kita berazam tinggi, dan tiada apa lagi yang dapat mematahkan azam kita untuk berjihad meskipun kita menderita dan ditimpa bala bencana secara berterusan. Kita akan sanggup gadaikan apa sahaja demi untuk berjihad. Cinta kita pada jihad mengatasi segalanya.


SEBAHGIAN AYAT QURAN MENGENAI JIHAD

"Katakanlah Wahai Muhammad: Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik." (At-Taubah:24)


"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Surah. Al Baqarah:216)"

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (qs 2 : 218)


"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu seperti orang-orang kafir (orang-orang munafik) itu, yang mengatakan kepada saudara-saudara mereka apabila mereka mengadakan perjalanan dimuka bumi atau mereka berperang, 'kalau mereka tetap bersama kita, tentu mereka tidak akan mati dan tidak akan dibunuh.' Akibat (dari perkataan dan keyajinan mereka) yang demikian itu, Allah menimbulkan rasa penyesalan yang sangat dalam hati mereka. Allah menghidupkan dan mematikan. Dan Allah melihat apa yang kamu kerjakan. Dan sungguh kalau kamu gugur dijalan Allah atau meninggal, tentulah ampunan Allah dan rahmat-Nya lebih baik bagimu dari harta rampasan yang mereka kumpulkan. Dan sungguh jika kamu meninggal atau gugur, tentulah kepada Allah kamu semua dikumpulkan." (Ali Imran: 156-157)

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapatkan rezeki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan kepada mereka dan mereka bergembira hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang mereka yang belum menyusul, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati ." (Ali Imran: 169-170)



"Karena itu, hendaklah orang-orang yang menukar kehidupan dunia dengan akhirat berperang di jalan Allah. Barangsiapa yang berperang dijalan Allah, lalu gugur dan memperolah kemenangan, maka kelak akan kami berikan kepadanya pahala yang besar." (An-Nisa: 78)

"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang. Dengan begitu, kamu menggetarkan musuh Allah dan musuh kamu." (Al-Anfal: 60)


“Hai nabi, kobarkanlah semangat orang-orang mukmin itu untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar diantara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar diantara kamu, mereka dapat mengalahkan seribu dari orang kafir, sebab orang-prang kafir itu tidak mengerti." (A;-Anfal: 65)

"Perangilah mereka, niscaya Allah menyiksa mereka dengan tangan-tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kamu terhadap mereka, serta melegakkan hati orang-orang yang beriman. Dan menghilangkan panas hati orang-orang mukmin. Dan Allah menerima taubat orang yang dikehendaki-Nya Allah Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana." (At-Taubah: 14-15)



"Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian serta tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan Allah dan Rasul-Nya dan tidak beragama dengan agama yang benar, yaitu orang yang telah diberi Al-kitab, sampai mereka mau membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk." (At-Taubah: 29)

"Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (At-Taubah: 41)


"Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut berperang) merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan berkata, 'Janganlah kamu berangkat berperang dalam panas terik ini'. Katakanlah, 'Api neraka jahanam lebih panas'. kalau saja mereka mengetahui. Maka hendakah mereka sendiri tertawa dan banyak menangis, sebagai balasan dari apa yang selalu mereka kerjakan. Maka jika Allah mengembalikanmu pada satu golongan dari mereka, kemudian mereka minta ijin kepadamu untuk pergi berperang, maka katakanlah, 'kamu tidak boleh keluar bersamaku selamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu telah rela tidak berperang pada kala yang pertama karena itu, duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang.' (At-Taubah: 81-83)

"Akan tetapi, Rasulullah saw dan orang-orang mukmin yang berjihad bersama beliau dengan harta dan jiwa mereka kebaikan dan merekalah orang-orang yang beruntung. Allah menyediakan untuk mereka surga yang dibawahnya terdapat sungai-sungai yang mengalir, mereka kekal didalamnya. Itulah kemenangan yang besar." (At-Taubah: 88-89)


Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur'an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain dari pada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." (At-Taubah: 111)

"Dan orang-orang yang beriman berkata, 'Mengapa tidak diturunkan suatu surat?' Maka jika diturunkan surat-surat yang jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (perintah) perang, kamu lihat orang-orang yang ada penyakit didalam hatinya memandang kepadamu seperti pandangan orang orang yang pingsan karena takut mati, dan kecelakaanlah bagi mereka. Taat dan mengucapkan perkataan yang baik (adalah lebih baik bagi mereka). Apabila telah tetap perintah perang (mereka tidak menyukai). Tetapi jika saja mereka benar (imannya) kepada Allah, niscaya yang demikian itu lebih baik bagi mereka." (Muhammad: 20-21)



"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh." (Ash-Shaf: 4)

"Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada di dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya), serta harta rampasan yang banyak yang dapat mereka ambil. Dan adalah Allah Maha perkasa lagi Mahabijaksana." (Al-Fath: 18-19)



SEBAHGIAN HADIS NABI TENTANG JIHAD

Dari Abu Hurairah ra, berkata saya mendengar Rasulullah saw bersabda, "Demi zat yang diriku ada ditangan-Nya. Kalau bukan karena beberapa orang dari kalangan mukmin, yang jelek mentalnya dan tidak ikut berjihad bersamaku lalu aku tidak mendapati cara untuk mendorongnya, niscaya aku tidak ketinggalan dari satu pun peperangan di jalan Allah. Demi zat yang diriku ada ditangaNya, saya sungguh ingin terbunuh di jalan Allah kemudian hidup lagi, kemudian terbunuh dan hidup lagi, kemudian terbunuh dan hidup lagi, kemudian terbunuh." (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Hurairah ra., sesungguhnya Rasulullah saw. Bersabda, "Demi dzat yang diriku ada ditanga-Nya, tidaklah seseorang terluka di jalan Allah-Allah Mahatahu siapa yang pantas terluka di jalan Allah-kecuali ia datang pada hari kiamat; warna (luka)nya warna merah darah, tetapi baunya aroma misik."


Dari Anas ra. Berkata, "Pamanku Anas bin Nadhar tidak hadir di perang Badar, lalu berkata, 'Wahai Rasulullah, saya absent di pertempuran pertama yang memerangi orang-orang musyrik. Sungguh jika Allah berkenan menyahidkanku tatkala memerangi orang-orang musyrik, niscaya Allah menyaksikan apa yang aku perbuat." Tatkala perang Uhud terjadi dan kaum muslimin dihantui kekalahan, ia berkata, "Ya Allah, kamu minta maaf tidak bisa berbuat sebagaimana mereka (sahabat-sahabat yang lain) dan saya lepas diri dari apa yang mereka perbuat (kalangan musyrikin)." Seketika itu majulah ia lalu ditemui oleh Sa'ad bin Mu'adz. Anas berkata, 'Wahai Sa'ad, aku ingin surga dan Tuhannya Nadzar. Aku sungguh mencium baunya di balik gunung Uhud." Sa'ad berkata ( kepada Rasulullah), 'Wahai Rasulullah, saya tidak bisa berbuat sebagaimana yang ia lakukan' Berkata Anas bin Malik, 'Kami dapatkan pada tubuhnya (Anas bin Nadhar) delapan puluh sekian luka bekas pukulan pedang, atau lemparan tombak, atau tusukan anak panah. Kami dapatkan ia terbunuh dan di cincang oleh orang-orang musyrik. Tidak satu pun orang yang mengenalinya kecuali saudara perempuannya melalui ujung jarinya.' Berkata Anas, 'Kami melihat, atau mengira, bahwa ayat ini turun berkaitan dengannya, atau orang-orang yang semisalnya (yakni ayat), "Sebagian dari orang-orang mukmin ada orang-orang yang membuktikan apa-apa yang mereka janjikan kepada Allah…" (HR. Bukhari)

Dari Ummu Haritsah binti Suraqah, ia datang kepada Nabi saw. Dan berkata, "Wahai Nabi Allah, tidakkah engkau bercerita kepadaku tentang Haritsah (anaknya yang meninggal karena terkena anak panah nyasar sebelum perang Badar)? Jika ia di surga, saya bersabar. Namun jika tidak demikian, saya akan meratapinya dengan tangisanku." Nabi saw. Menjawab, "Wahai Ummu Haritsah, ada banyak taman di surga. Anakmu memperoleh taman Firdaus yang tertinggi." (HR. Bukhari)


Lihatlah saudaraku, bagaimana surga telah membuat seseorang lupa akan rasa sedih dan lara, serta menggantikannya dengan kesabaran.

Dari Abdullah bin Abu Aufa ra., sesungguhnya Rasulullah saw. Bersabda, "Ketahuilah bahwa surga itu berada di bawah kilatan pedang." (HR. Bukhari-Muslim dan Abu Dawud)

Dari Zaid bin Khalid Al-Jahniy ra., sesungguhnya Rasulullah saw . bersabda, "Barangsiapa menyiapkan kendaraan perang di jalan Allah berarti ia telah ikut berperang, dan barangsiapa meninggalkan perang tetapi menggantinya dengan kebaikan berarti ia pun telah ikut berperang.: (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, dan Tirmidzi) kata-kata "ikut berperang" maksudnya: mendapatkan pahala perang.


Dari Abu Hurairah ra. Berkata, bersabda Rasulullah saw, "Barangsiapa mengkarantina kuda perang untuk jihad di jalan Allah, maka kenyang dan kotorannya (maksudnya segala upaya untuk mengenyangkannya dan tenaga untuk membersihkan kotorannya, pent) akan diimbangi oleh Allah pada hari kiamat." (HR. Bukhari)

Dari Abu Hurairah ra., ditanyakan, Wahai Rasulullah, amal apa yang menyamai pahala jihad di jalan Allah?" Beliau menjawab, "Kalian tidak mampu melakukannya." Maka diulangilah pertanyaan itu dua kali atau tiga kali. Setiap pertanyaan itu dijawabnya, "Kalian tidak mampu melakukannya." Kemudian berkata, Mujahid di jalan Allah itu seumpama orang yang berpuasa, yang mengerjakan shalat, dan yang membaca Qur'an, dimana ia tidak berhenti dari puasa dan shalatnya, sehingga sang mujahid pulang dari medan pertempuran." (HR. Bukhari, Muslim, Nasa'I, Ibnu Majjah, dan Tirmidzi)


Dari Abu Sa'id Al-Khudri ra, bersabda Rasulullah saw., "Tidak maukah kalian aku beritahu sebaik-baik dan sejelek-jelek orang? Sesungguhnya, sebaik-baik orang adalah seorang yang bekerja di jalan Allah dengan naik kuda, unta, atau berjalan kaki hingga maut menjemputnya. Adapun sejelek-jelek orang adalah orang-orang yang membaca Kitabullah tanpa mencerapnya sedikitpun." (HR. Nasa'i)

Dari Ibnu Abbas ra. Berkata, Saya mendengar Rasulullah saw. Bersabda, "Dua mata tidak disentuh api neraka; mata yang menangis karena takut kepada Allah dan mata yang terjaga di jalan Allah." (HR. Tirmidzi)



Dari Abu Umairah ra. Berkata, bersabda Rasulullah saw., "Terbunuh di jalan Allah itu lebih aku sukai daripada aku memiliki (kerabat) orang-orang kota dan orang-orang desa." (HR. Nasa'i)

Dari Rasyid bin Sa'ad ra. Dari salah seorang sahabat bahwa seseorang berkata, "Wahai Rasulullah, kenapa orang-orang mukmin mendapat ujian di kuburnya kecuali orang yang mati syahid?" Rasulullah saw. Bersabda, "Cukuplah kilatan pedang yang melintas di atas kepalanya sebagai ujian." (HR. Nasa'i)

Dari Abu Hurairah ra., sesungguhnya Rasulullah saw. Bersabda, "Seseorang yang syahid itu tidak menyentuh kematian kecuali seperti salah seorang dari kalian terkena gigitan (binatang kecil, pent)." (HR. Tirmidzi, Nasa'I, dan Darami. Tirmidzi berkata bahwa itu hadits hasan gharib) ini keistimewaan lain dari seorang yang mati syahid.

Dari Ibnu Mas'ud ra. Berkata, bersabda Rasulullah saw., "Tuhan kita takjub kepada seseorang yang berperang di jalan Allah lalu pasukannya kalah. Ia pun memahami apa yang telah menimpanya, maka kembalilah ia ke medan perang sehungga darahnya menetes. Allah swt. Berfirman kepada malaikat, 'Lihatlah hamba-Ku. Ia kembali ke medan karena menginginkan apa (pahala) yang ada pada-Ku dan takut atas apa (murka) yang ada pada-Ku, sampai meneteslah darahnya. Aku bersumpah dihadapan kalian bahwa Aku telah mengampuninya." (HR. Abu Dawud)


Dari Abdul Khair bin Tsabit bin Qais bin Syammas, dari ayahnya, dari kakeknya, ia berkata, "Seorang wanita bernama Ummu Khallad, dalam keadaan bercadar, datang kepada Rasulullah saw. Dan bertanya tentang anaknya yang terbunuh di jalan Allah. Berkatalah para sahabat kepadanya, 'Engkau datang untuk bertanya tentang anakmu, tetapi engkau menutup mukamu.' Ia menyahut, 'Kalaupun anakku hilang, rasa maluku tidaklah hilang.' Rasulullah saw. Bersabda kepadanya, 'Sungguh, anakmu mendapatkan pahala dua orang yang mati syahid.' Ia bertanya, 'Mengapa?' Rasulullah menjawab, 'karena ia terbunuh oleh Ahli kitab.' (HR. Abu Daud) Hadits ini menunjukkan keharusan memerangi Ahli Kitab. Dan Allah swt. Melipatgandakan pahala orang yang berperang melawan mereka. Jihad disyariatkan bukan untuk memerangi orang musyrik saja, tetapi juga setiap orang yang tidak memeluk Islam.

Dari Sahl bin Hunaif ra., Rasulullah saw. Bersabda, "Barangsiapa meminta kepada Allah syahadah (mati syahid) dengan hati yang tulus, maka Allah akan menyampaikannya di kedudukan para syuhada', meskipun ia mati di tempat tidurnya." (HR. Abi Dawud, Tirmidzi, Nasa'I, dan Ibnu Majah) Dari Khuraim bin Fatik berkata, Rasulullah saw. Bersabda, "Barangsiapa membelanjakan infaqnya di jalan Allah maka akan dicatat baginya tujuh ratus kali lipat." (HR. At-Tarmidzi dan ia menghasankannya, hadits yang sama juga diriwayatkan oleh An-Nasa'i)

Dari Abu Hurairah ra. Berkata, "Salah seorang sahabat Rasul Allah melewati suatu lembah, yang di dalamnya terdapat oase kecil yang bening sekali airnya. Oase itu sempat menjadikan dia kagum, kemudian berkata, 'Oh, seandainya aku memisahkan diri dari manusia dan bertempat tinggal di tempat ini." Orang tadi memberitahukan hal tersebut kepada Rasulullah saw., beliau pun bersabda, "Jangan lakukan itu, sesungguhnya maqam salah seorang kamu fisabilillah (berjihad, pent.) itu lebih utama daripada shalat di rumahnya tujuh puluh tahun. Tidakkkah kalian ingin agar Allah mengampuni kalian dan memasukan kalian kedalam surga? Berperanglah fi sabilillah. Barangsiapa berperang fi sabilillah di atas untanya, wajib baginya surga." (HR. Tirmidzi)

Dari Miqdam bin Ma'dikarib berkata, Rasulullah saw. Bersabda, "Seorang syahid di sisi Allah mendapatkan enam keistimewaan Allah mengampuni dosanya sejak awal perjalanan jihadnya, diperlihatkan tempat tinggalnya di surga, dipelihara dari siksa neraka, diberi rasa aman dari goncangan terbesar (hari kiamat), ditaruh diatas kepalanya sebiah mahkota mutu manikam, disana ia lebih baik daripada dunia seisinya, dinikahkan dengan tujuh puluh dua bidadari surga, dan bisa memberi syafaat kepada tujuh puluh anggota keluarganya." (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Dari Abu Hurairah ra. Berkata, Rasulullah saw. Bersabda, "Barangsiapa bertemu Allah (di hari kiamat nanti) tanpa ada bekas sedikitpun dari jihad maka ia bertemu Allah sementara dalam dirinya ada keretakan." (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah) Dari Anas ra. Berkata, Rasulullah saw. Bersabda, "Barangsiapa memohon syahadah dengan jujur, maka akan dianugerahkan (syahadah itu)." (HR. Muslim)

Dari Utsman bin Affan, Nabi saw. Bersabda, "Barangsiapa melakukan ribath fu sabilillah (berjaga di medan jihad) satu malam, maka (nilainya) seperti seribu malam dari puasa dan shalatnya." (HR. Ibnu Majah)


Dari Abi Darda' ra. Bahwasannya Rasulullah saw. Bersabda, "Satu kali peperangan di laut itu seperti sepuluh kali peperangan di darat. Dan orang yang bergumul di laut (dalam rangka jihad) adalah seperti orang yang berlumuran darahnya fi sabilillah." (HR. Ibnu Majah) yang dimaksud bergumul di laut pada hadits ini ialah orang yang diguncang dan diombang-ambingkan kapal (dalam rangka jihad). Ini merupakan isyarat tentang keutamaan perang di laut dan mengkonsentrasikan umat akan wajibnya menjaga batas-batas territorial dan memperkuat angkatan laut. Hal itu bisa juga dianalogikan dengan udara maka Allah akan melipatgandakan pahala bagi para pejuang di udara.


Dari Jabir bin 'Abdillah berkata, "Ketika Abdullah bin Amru bin Hizam terbunuh dalam perang Uhud, Rasulullah bersabda, 'Wahai Jabir, maukah kamu saya beri tahu tentang apa yang difirmankan Allah kepada ayahmu?' saya (Jabir) menjawab, 'ya.' Rasulullah saw. Bersabda, 'Tidaklah Allah itu berfirman kepada seseorang kecuali dari balik hijab, sementara Dia berfirman kepada ayah anda dalam keadaan (ayah anda) berjihad. Maka Allah berfirman, 'Wahai hamba-Ku berharaplah kepadaKu, niscaya akan Aku beri.' Ia (hamba tadi) berkata, 'Wahai Rabb-ku, hidupkanlah aku, kemudian aku terbunuh dijalan-Mu untuk kedua kalinya." Dia berfirman, 'Sesungguhnya telah terlanjur bahwa mereka tidak akan dapat dikembalikan (ke dunia lagi).' Ia (hamba tadi) berkata, 'Wahai Rabbku, beritahukanlah kepada orang-orang setelahku.' Maka Allah menurunkan ayat berikut, 'Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, bahwa mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapatkan rezeki (Ali Imran: 169)." (HR. Ibnu Majah) Dari Anas, dari ayahnya ra., dari Nabi Muhammad Saw. Bahwa beliau bersabda, "Aku mengantarkan seorang mujahid fi sabilillah, maka aku persiapkan kuda tunggangannya diwaktu pagi maupun sore, itu lebih baik bagiku daripada dunia seisinya." (HR. Ibnu Majah) mempersiapkan disini adalah membantu menyiapkan.


Dari Abi Hurairah ra. Berkata, Rasulullah bersabda, "Duta Allah itu tiga. Pejuang, haji, dan orang yang berumrah." (HR. Muslim) Dari Abu Darda berkata, Rasulullah bersabda, "Seorang syahid itu bisa memberi syafa'at kepada tujuh puluh anggota keluarganya."

Dari Abdullah bin Umar ra. Berkata, Rasulullah saw. Bersabda, "Jika kalian berjual beli dengan nasi'ah (riba nasi'ah, pent), mengikuti ekor sapi (diperbudak harta benda), sibuk dengan bercocok tanam, dan meninggalkan jihad, maka Allah akan menimpakan kehinaan atas kalian, yang kehinaan itu tidak akan tercabut dari diri kalian kecuali jika kalian kembali kepada agama kalian." (HR. Ahmad dan Abu Dawud, dan dinisbahkan Al-Hakim)

Dari Abu Hurairrah ra. Berkata, "Rasulullah bersama para sahabatnya bertolak ke Badar, sehingga mendahului orang-orang musyrik. Setelah itu datanglah orang-orang musyrik. Maka Rasulullah bersabda (kepada tentara kaum muslim), 'Bangkutlah kalian menuju surga yang luasnya seluas langit dan bumi.' Umair bin al-Hammam berkata, 'Apa yang menyebabkan kamu berkata 'bukh… bukh…'?' Umair menjawab, 'Bukan ya Rasulullah, aku hanya ingin menjadi orang yang termasuk di dalamnya.' Rasulullah bersabda, 'kau termasuk didalamnya.' Perawi (Abu Hurairah) berkata, 'Kemudian dia mengeluarkan korma dari tangkainya seraya memakannya, kemudian berkata, 'Seandainya saya hidup dengan memakan korma ini, maka itu adlah kehidupan yang panjang.' Maka ia lemparkan kurma yang ada di sisinya, kemudian berperang, sampai akhirnya terbunuh." (HR. Muslim)

Dari Abu Imran berkata, "Kami berada di kota Romawi. Kaum muslimin pun keluar menghadapi mereka dengan jumlah yang sebanding, bahkan lebih banyak. Penduduk Mesir dikomandani oleh Uqbah bin Amir, sementara jamaah (dari Anshar) dipimpin oleh Fudhalah bin Ubaid. Tiba-tiba salah seorang dari tentara kaum muslimin masuk menerobos barisan tentara Romawi, sampai berada ditengah-tengah mereka. Kaum muslimin yang lain berteriak seraya mengatakan, 'Ia telah menjatuhkan dirinya ke dalam binasaan.' Saat itulah Abu Ayyub Al-Anshari bangkit seraya berkata, 'Wahai sekalian manusia, demikianlah kalian menta'wilkan ayat tadi. Sesungguhnya ayat itu turun kepada kami orang-orang Anshar di saat Allah memenangkan Al-Islam dan memperbanyak pengikutnya.' Saat itu sebagian dari kami berbisik kepada sebagian yang lain tanpa sepengetahuan Rasul Allah, 'Sesungguhnya harta-harta kita telah musnah dan Allah telah memenangkan Islam ini serta memperbanyak pengikutnya. Alangkah seandainya kita urus lagi harta-harta kita dan mengembalikan yang telah musnah.' Maka Allah menurunkan ayat kepada Nabi-Nya untuk membantah uneg-uneg kami tersebut, 'Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri kedalam kebinasaan…' (Al-Baqarah: 195) Maka yang dimaksud kebinasaan adalah mengurus dan memperbaiki kondisi ekonomi, sementara meninggalkan jihad." Demikianlah Abu Ayyub terus-menerus berjihad sampai akhirnya wafat dan dimakamkan di negeri Romawi." (HR. Tirmidzi) Lihatlah wahai saudaraku, ketika Abu Ayyub mengucapkan hal ini, beliau telah memasuki usia senja, telah melewati masa muda. Namun kendati demikian, ruh, dan keimanannya pantas dijadikan teladan bagi sebuah masa muda yang kuat dengan dukungan Allah dan kemuliaan Al-Islam.

Dari Abu Hurairah ra., dari Rasulullah saw. Bahwa beliau besabda, "Barangsiapa mati (dalam keadaan) belum pernah berperang dan tidak terbesit dalam benaknya keinginan berperang, maka ia mati dalam keadaan munafik." (HR. Muslim dan Abu Dawud. Hadits-hadits yang semakna dengan hadits ini banyak jumlahnya) Hadits-hadits tentang hal itu dan yang sejenisnya, dan juga hadits tentang keutamaan perang di laut daripada di darat, perang terhadap Ahli Kitab, demikian pula hadits-hadits tentang rincian hukum perang, sungguh jauh lebih banyak daripada hanya sekedar dituliskan dalam berjilid-jilid buku. Kami tunjukkan kepada anda sebuah kitab, yakni Al 'Ibrah fi ma Warada 'anillahi wa Rasulihi fi Ghazwi wa; Jihad wal Hijrah, oleh As-Sayyid Hasan Shadiq Khan, sebuah buku yang memang khusus membahas masalah ini; juga kitab Masyari' Al-Asywaq ilaa Mashari' Al-Isyaq wa Mutsirul Gharam ila Darisallam. Dan juga di semua kitab hadits pada bab "Al-Jihad", kita bisa melihat lebih banyak lagi.

Dipetik dari kitab Risalah Jihad,
karangan Mujaddid Ummah,
Al-Imam Hassan Al-Banna.


Saya menyeru kepada semua para pecinta jihad dan perindu mati syahid! Hafallah dalil2 ini sebagai penguat imanmu. Ini adalah rahsia yang sebelum ini mereka sembunyi-sembunyikan!

Khamis, 16 September 2010

Terry Jone Membakar Quran. Apakah Kesannya?




TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dua pendukung Pendeta Terry Jones tetap melakukan aksi pembakaran Alquran.

Pelakunya adalah Pendeta Bob Old dan Pendeta Danny Allen, keduanya membakar Alquran pada Sabtu (11/9/2010) di hadapan sekelompok orang yang sebagiannya merupakan wartawan.

Kedua pendeta itu menyiram dua buah Alquran dan sebuah teks Islam lainnya dengan cairan pembakar, lalu menyulutnya dengan api. Mereka menyaksikan bersama-sama kitab suci umat Islam itu menjadi abu.


Aksi dua pendeta itu dilakukan di pekarangan belakang kediaman Old di Springfield. Mereka mengatakan aksinya merupakan pesan dari Tuhan.

Old mengatakan bahwa gereja telah mengecewakan banyak orang karena tidak mendukung aksinya. "Saya yakin bahwa sebagai negara kita berada dalam bahaya," ujarnya sebagaimana dikutip media online Tennessean.com.


"Ini adalah buku berisi kebencian, bukan cinta," katanya sambil memegang Alquran sebelum kemudian membakarnya.

"Ini adalah kitab palsu, Nabi Muhammad adalah nabi palsu dan itu merupakan wahyu palsu," kata mereka.

Kedua pendeta itu lantas melakukan apa yang disebutnya sebagai "demonstrasi damai" dengan sedikit gegap gempita. Delapan orang wartawan ikut menyaksikan aksi kedua rohaniwan gereja itu.

Umat Islam Marah Terry Jones


Orang Barat Masuk Islam Beramai-Ramai!


Kebencian Mereka Terhadap Islam Bernyala-nyala, ALLAH tetap menyempurnakan cahaya Islam meskipun mereka benci

Kata ALLAH;

"Mereka ingin hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci.
Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci. "
(8-9 As-Shof)

“Sesungguhnya orang-orang kafir itu, mengimfakkan harta mereka untuk menghalang-halangi ( Orang ) dari jalan Alllah. Mereka akan terus menginfakkan harta itu. kemudian mereka akan menyesal sendiri, dan akhirnya mereka akan dikalahkan dan kedalam api neraka jahanamlah orang-orang kafir itu akan di kumpulkan."
( QS. AL ANFAL – 36 )

Mereka membakar Quran, tiada Apa Kesan pun Terhadap ALLAH Yang Maha Gagah, Akhirnya, mereka akan dikalahkan.Cahaya Islam tetap tersebar meneragi kegelapan dunia.. Umat Islam akan tetap berpegang teguh dengan Quran bahkan semakin bertambah kuat pegangan mereka. Jika pada zaman Nabi, jangan harap ada yang berani menghina Islam sebegini, krn pasti dia akan dijatuhi hukuman, hukuman ialah terpisahlah antara kepala si kafir itu dari jasadnya...

Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma

Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma
"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At-Taubah 41)

Artikelku Yang Popular