Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

~ Analisis Graf Kebangkitan Islam~

Get your own Poll! "Siapkanlah untuk memerangi mereka (iaitu untuk memerangi kafir harbi) apa saja kekuatan yang kalian mampu dan dari kuda-kuda yang ditambatkan untuk berperang (iaitu persiapan persenjataan yang hebat)(yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang-orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya" (Surah al-Anfal ayat 60).
Get your own Poll! "Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu (untuk tidak berperang) hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan yang hati mereka (sangat) ragu-ragu. Oleh itu mereka sentiasa bingung teragak-agak dalam keraguannya. Dan kalaulah mereka mahu keluar (untuk turut berperang), tentulah mereka menyediakan persiapan untuknya; tetapi Allah tidak suka pemergian mereka, lalu dilemahkanNya semangat mereka, dan dikatakan (oleh Syaitan): "Tinggalah kamu bersama-sama orang-orang yang tinggal" " (At-Taubah: 45-46)

Jom Dapatkan Perkembangan Blog Ni!

Khamis, 28 Januari 2010

Video Wajah Syahid Yg Senyum!!!

Kata Allah.. "Dan sesiapa yang berjuang (menegakkan Islam) maka sesungguhnya dia hanyalah berjuang untuk kebaikan dirinya sendiri (kebaikan drpd perjuangannya akn dapat kembali kpd nya)" dari surah Al-Ankabut 29:6]

video
(Inilah wajah mujahid Hamas yg tenang diwaktu hidup, namun senyum dikala syahid)

"Wahai org2 yg beriman nakkah kamu jika Aku tunjukkanmu suatu perniagaan yg dapat menyelamatkanmu drpd azab yg pedih? (Caranya ialah) Kamu beriman kpd Allah, kamu beriman kpd RasulNya, serta berjihad pada jalan Allah dgn harta dan nyawamu, yg demikian itu lebih baik bg mu jika kamu mengetahui." Dalam surah As-Shaf

video
(Ini pula wajah seorang mujahid di Checnya, Dia menanggung kesakitan ketika hidup, namun bergembira sesudah mati)

Dari wajah mrk, telah dibuktikan bhw janji Allah dlm Al-Quran itu benar. Dari wajah mrk jelas membuktikan kpd kita bhw sa nya mrk sekarang telah berada di syurga. Dari wajah mrk ia tlh membuatkan kita juga ingin jadi seperti mrk.

Namun masih ada segelintir manusia yg masih takut dan ragu2 tentang janji2 Allah.. Hati mrk juga tertutup drpd rasa teringin nak berjihad.. Mrk hanya menginginkan dunia shj.. Mrk tak amik kisah dgn tawaran2 Allah dlm Quran.. Mrk juga memandang org lain juga seperti mrk.. Bahkan mrk menghalang orang lain drpd jalan Allah dgn mulut2 mrk.. Amatlah tercela perbuatan mrk itu!!!

Biarlah! Biarlah diri kita tergolong drpd golongan yg sedikit. Asalkan yg sedikit itu lebih berqualiti drpd yg banyak. Saidina Abu Bakar sering berdoa agar dia tergolong drpd golongan yg sedikit krn 'hanya sedikit dikalangan manusia yg bersyukur kpd Tuhannya'. Dlm perjalanan ke akhirat, sedikit shj org yg teringin nak masuk syurga.. Lagi sedikit ialah org2 yg menempuhi jalan ke syurga.. Lagi sedikit ialah org yg benar2 sampai ke syurga..

"Dalam bab2 dunia, contohilah org yg di bawah. Namun dlm bab2 akhirat, contohilah org yg di atas" Biarlah org lain sibuk dgn keduniaanya, jgnlah kita contohinya, jgn ikut pendapatnya krn ianya berdasarkan nafsu dan ilmunya yg cetek. Tp, jika kita terjumpa dgn org yg begitu ambil berat dgn urusan akhiratnya mk jadikan dia sbg contoh, dgr lah pendapat2 nya krn pendapat2nya berdasarkan wahyu.

Sebagai contoh, kita mempunyai kawan2 yg suka sgt main game, suka berkapel, suka sgt2 jawatan, suka sgt2 menunjuk2.. Mrk mencintai apa yg mrk suka itu lebih dari Allah, Rasul serta berjihad, kemudian mrk memberi pendapat kpd kita "Hang ni awat pelik sgt ni, kita hidup kena enjoy! Tak leh asyik dok ikut agama sgt2", Mk jgn lah kita dgr pendapatnya sekalipun semua kwn2 kita mcm tu..

Contohilah ustaz2 yg haraki seperti Ustaz Zainul Asri dan kwn2 yg ambil berat dgn akhirat. Dgrlah pendapat mrk krn mrk itu berpendapat berdasarkan ilmu.

(Kedua-dua video ini telah ditayangkan dlm dewan sultan badlisyah semasa minggu orientasi asrama 2010)

Sabtu, 16 Januari 2010

Binalah Karisma Diri!

Firman Allah "Wa a'iddu lahum mastatho'tum min quwwah..." Maksudnya "Dan siap sediakanlah utk menghadapi mrk itu (musuh2 Islam) apa sahaja yang termampu dari segi kekuatan..."

Bagi pelajar, kita mungkin tidak mampu utk mempersiap sediakan diri dgn kekuatan ketenteraan seperti berlajar menembak, buat latihan ala2 tentera dan sebagainya. Saya ulangi, mungkin. Maksudnya, bg pelajar lelaki mungkin boleh, tp bg pelajar wanita mungkin tidak. Namun, kita mampu mempersiapkan kekuatan dgn membina karisma diri kita agar kita mampu berdakwah dgn berkesan di masa hadapan!

(Ustaz Fadil Nor)

Cuba kita lihat bagaimana Ustaz Fadhil Nor berdebat di parlimen, kata2nya cukup ampuh, disertai dgn dalil2 drpd kitab dan sunnah serta dalil2 naqli, selain itu bahasa yg digunakan juga amat sesuai dgn keadaan dan tempat.. Lawannya menjadi segan dgn nya, kawan nya menjadi suka kpd nya.

(Asy-Syahid Syeikh Abdullah Azzam)

Cuba kita lihat pula pada Asy-Syahid Abdullah Azzam, pidatonya sungguh menaikkan semangat jihad pemuda/i2 Islam. Banyak pemuda2 Islam menyertai jihad di Afghanistan krn terkesan dgn pidato2nya. Tidak kurang juga dgn Imam Hassan Al-Bana yg dgn pidato dan dakwahnya di kedai2 kopi, telah byk melahirkan pejuang2 Islam. Juga samalah dgn Sayyid Hassan Nasrallah, pidatonya cukup lantang dan bersemangat, pejuang2 Hizbullah berjuang tanpa ada rasa takut, mrk berjihad bagaikan seperti singa yg mengamuk! Samalah juga dgn Syeikh Ahmad Yasin, walaupun beliau tiada kekuatan dari segi tubuh badan, namun dgn karisma yg ada padanya, dia berjaya menaikkan semangat jihad rakyat Palestin sehingga meletusnya Intifadhah dan sehingga terbinalah Hamas! Mujahid Hamas berjihad dgn penuh semangat. Tentera Israel lari apabila mendengar pejuang2 Hamas bertakbir..

(Sayyid HassanNasrallah)

Saya pernah menyertai demonstrasi aman untuk membantah penggunaan kalimah Allah dlm gereja. Saya cukup bersemangat ketika itu, sehinggakan lutut saya terketar2 dan suara saya menjadi sebak, air mata juga menjadi bertakung. Semangat tak kira.. Tengah2 berdemonstrasi, tiba2 ada seorg abg menyuruh saya berpidato/bercakap menggunakan alat pembesar suara.. Saya bukan tak mahu, tp saya waktu itu saya ketar sikit sbb terlampau bersemangat. Lagipun, saya tak reti berpidato yg sebenarnya. Saya tolak saja tawarannya. Saya ada kemahuan tp tiada kemampuan.

Akhirnya saya sedar bhw karisma dan kemahiran berpidato itu penting! Ia amat penting dan berguna dlm usaha2 menegakkan Islam. Sebagai cintoh, Klu musuh mai kutuk agama kita, kita pun mestilah mau mempertahankan agama kita, tp kita tak mampu nak bercakap utk mematahkan hujah musuh walaupun sepatah.. Cukup memalukan... Oleh itu, tiada syak lagi utk saya katakan bhw karisma dan kemahiran dlm berpidato itu amat penting dlm usaha2 menegakkan Islam!

Binalah karisma diri anda, anda merupakan pemuda/i harapan Islam. Andalah yg perlu menyambung perjuangan Islam, pejuang2 Islam yg ada sekarang takkan hidup selamanya, mrk akn mati dan kitalah yg akn mengganti mrk. Kemudian setelah kita mati, generasi seterusnyalah yg akn mengganti kita. Kita semua adalah daie. Kita semua berhak membina karisma diri utk digunakan dlm berdakwah.

Sabda Nabi, "Siapa yg mengucapkan tiada tuhan selain Allah mk dia adalah pendakwah"

Usah tunggu2 lagi, siap sediakan kekuatan utk memperjuang dan mempertahankan Islam mulai sekarang!

Jumaat, 15 Januari 2010

Ringkasan Kisah Sultan Muhammad Al-Fateh


HADIS RASULLAH SAW TENTANG PEMBEBASAN CONSTANTINOPLE
Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Umat Islam telah berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Uthmaniyah.

Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ maka beliau menjawab, “Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”. Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw.

Akhirnya,dadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fateh, khalifah ke-7 Kerajaan Uthmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya. Siapakah Sultan Muhammad Al Fateh? Apakah kehebatan beliau dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan “sebaik-baik tentera” di dalam hadis tersebut.

PENGENALAN
Baginda dilahirkan pada 29 Mac 1432 Masihi di Adrianapolis (sempadan Turki - Bulgaria). Walau bagaimanapun, sejarah hidup Baginda sebenarnya telah bermula hampir 800 tahun sebelum kelahirannya kerana telah disebut sebagai “sebaik-baik raja” di dalam Hadis tadi. Baginda juga dikenali dengan gelaran Muhammad Al Fatih kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.

Baginda menaiki takhta ketika berusia 19 tahun dan memerintah selama 30 tahun (1451 - 1481). Baginda merupakan seorang negarawan ulung dan panglima tentera agung yang memimpin sendiri 25 kempen peperangan. Baginda mangkat pada 3 Mei 1481 kerana sakit gout. Ada ahli sejarah berpendapat Baginda mangkat diracun.

PENDIDIKAN
Baginda menerima pendidikan yang menyeluruh dan bersepadu. Di dalam bidang keagamaan, gurunya adalah Syeikh Shamsuddin Al Wali dikatakan dari keturunan Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq ra. Di dalam ilmu peperangan pula, Baginda diajar tentang taktik peperangan, memanah dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera. Di dalam bidang akademik pula, Baginda adalah seorang cendekiawan ulung di zamannya yang fasih bertutur dalam 7 bahasa iaitu Bahasa Arab, Latin, Greek, Serbia, Turki, Parsi dan Hebrew.

Di dalam bidang Ilmu Pemerintahan pula, ayahanda Baginda , Sultan Murad II, dengan tujuan mendidik, semasa pergi bersuluk ke Pulau Magnesia, telah melantik Baginda yang baru berusia 12 tahun memangku jawatan Khalifah. Dalam usia semuda ini Baginda telah matang menangani tipu helah musuh.

KEPERIBADIAN
Baginda sentiasa bersifat tawadhu’ dan rendah diri . Semasa membina Benteng Rumeli Hissari, Baginda membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulama-ulama dan menteri-menteri terpaksa ikut sama bekerja. Baginda seorang yang sentiasa tenang, pendiam, berani, sabar, tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan. Baginda sangat cintakan ulama dan selalu berbincang dengan mereka tentang permasalahan negara.

PERSIAPAN AWAL MEMBEBASKAN CONSTANTINOPLE
Selama 2 tahun selepas menaiki takhta, Baginda mengkaji pelan Kota Costantinople setiap malam bagi mengenal pasti titik kelemahannya. Baginda juga mengkaji sebab-sebab kegagalan kempen-kempen terdahulu serta berbincang dengan panglima-panglima perangnya tentang tentang strategi yang sesuai untuk digunakan. Baginda mengarahkan dibina peralatan perang termoden seperti meriam besar yang boleh menembak bom 300 kg sejauh 1 batu. Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Constantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit.


Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildirim dahulu. Benteng ini mengawal rapi kapal-kapal yang melintasi Selat Bosphorus. Perjanjian damai dibuat dengan pihak Wallachia, Serbia dan Hungary untuk memencilkan Constantinople apabila diserang nanti. Baginda membawa bersama para ulama dan pakar motivasi ke medan perang bagi membakar semangat jihad tenteranya.

Sebaik sahaja menghampiri dinding kubu Kota Constantinople, Baginda mengarahkan dilaungkan Azan dan solat berjemaah. Tentera Byzantine gentar melihat 150,000 tentera Islam bersolat di belakang pemimpin mereka dengan laungan suara takbir memecah kesunyian alam.

MELANCARKAN SERANGAN KE ATAS CONSTANTINOPLE
Setelah segala persiapan lengkap diatur, Baginda menghantar utusan kepada Raja Bizantin meminta beliau menyerah. Keengganan beliau mengakibatkan kota tersebut dikepung. Pada 19 April 1453, serangan dimulakan. Kota tersebut hujani peluru meriam selama 48 hari. Setengah dinding luarnya rosak tetapi dinding tengahnya masih teguh.

Seterusnya Baginda mengarahkan penggunaan menara bergerak yang lebih tinggi dari dinding kubu Byzantine dan memuatkan ratusan tentera. Tentera Byzantin berjaya memusnahkan menara tersebut setelah ianya menembusi dinding tengah kubu mereka. Bantuan Dari Pope Vatican Pope di Rome menghantar bantuan 5 buah armada yang dipenuhi dengan senjata dan tentera. Perairan Teluk Golden Horn direntang dengan rantai besi untuk menghalang kemaraan armada Uthmaniyah.Ini menaikkan semula semangat tentera Bizantin.


Keesokan paginya, mereka dikejutkan dengan kehadiran 72 buah kapal perang Uthmaniyah di perairan Teluk Golden Horn. Ini adalah hasil kebijaksanaan Baginda mengangkut kapal-kapal ke atas gunung dan kemudian diluncurkan semula ke perairan Teluk Golden Horn. Tektik ini diakui sebagai antara tektik peperangan (warfare strategy) yang terbaik di dunia oleh para sejarawan Barat sendiri. Kapal-kapal itu kemudiannya membedil dinding pertahanan belakang kota. Kapal-kapal perang tentera Byzantin habis terbakar kerana bedilan meriam Uthmaniyah.

Pertahanan Byzantin menjadi semakin lemah. Baginda mengambil kesempatan pada malamnya dengan memberikan semangat kepada tenteranya serta mengingatkan mereka kepada Hadis Rasulullah saw dan bersama-sama berdoa kepada Allah swt.

Keesokan paginya tentera Uthmaniyah cuba memanjat dinding dalam kubu dengan tangga dan cuba merobohkannya dengan lastik besar. Tentangan sengit pihak Byzantin menyebabkan ramai yang syahid. Baginda memerintahkan tenteranya berundur dan bedilan meriam diteruskan sehingga tengahari.Pengepungan selama 53 hari tanpa sebarang tanda-tanda kejayaan telah menimbulkan rasa bosan dan menghilangkan keyakinan tentera Baginda.

Pada saat yang genting ini Baginda berucap menaikkan semangat tenteranya,“Wahai tenteraku, aku bersedia untuk mati di jalan Allah. Sesiapa yang mahu syahid ikutlah aku!”. Mendengarkan itu, Hasan Ulubate, salah seorang tentera Baginda mengetuai sekumpulan kecil 30 tentera membuka dan melompat masuk ke dalam kubu musuh lantas memacak bendera Islam di situ. Mereka kesemuanya gugur syahid setelah dihujani anak panah musuh. Kemudian tentera-tentera Islam menyerbu bertali arus menembusi barisan pertahanan Byzantin sambil melaungkan kalimah Allahu Akbar.

Pada 29 Mei 1453, Kota Constantinople jatuh ke tangan Islam. Baginda menukar namanya kepada Islambol (Islam keseluruhan) . Gereja Besar St Sophies ditukar kepada Masjid Aya Sofiya. Baginda dengan tawadhuknya melumurkan tanah ke dahinya lalu melakukan sujud syukur. Semenjak peristiwa inilah Baginda diberi gelaran “Al Fateh” iaitu yang menang kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.


SEBAIK-BAIK RAJA DAN SEBAIK-BAIK TENTERA
Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, “Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”. Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu. Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”. Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam hadisnya itu.

Ikhlas Tu Macam Mana?

Kata Allah dlm surah Al-Insan, ayt 8-11.. "Mrk juga memberi benda2 makanan yg disukainya, kpd org miskin, anak yatim dan tawanan perang. (Sambil berkata dgn lidah atau dgn hati):"Sesungguhnya kami memberi makan kpd kamu krn Allah semata-mata, kami tak harapkan sebarang balasan drpd kamu atau ucapan terima kasih. Kami sebenarnya takutkan Tuhan kami -takut ia kenakan kpd kami azab hari yg padanya muka org2 yg bersalah: masam dan berkerut. Dgn sebab (mrk menjaga diri dari kesalahan), mk Allah selamatkan mrk dari kesengsaraan pd hari itu dan memberi keindahan yg berseri2 (di muka) serta perasaan riang gembira (di hati)."

Kata Imam Nawawi bahawasanya IKHLAS itu ada 3 peringkat:

1. Kita ikhlas apabila kita melakukan sesuatu krn kita takutkan Azab Allah. Sbg contoh, Kita menghindarkan diri dan melawan kehendak diri dari melanggar perintah seperti mencuri kasut org di masjid Allah krn takutkan azab siksa d akhirat.

2. Kita ikhlas apabila kita melakukan sesuatu krn kita nakkan syurga dan balasan drpd Allah. Contohnya, kita ingin bertaubat dari melakukan dosa2 yg pernah kita lakukan, seterusnya ingin membantu agama Allah utk menebus segala dosa2 lama kita krn Allah berjanji kpd org beriman dlm surah ash-shaf bhw siapa yg berjihad pd jalan Allah dgn harta dan nyawa mk Allah akn mengampuni dosa2 mrk seta memasukkan mrk kedalam syurga.

3. Kita ikhlas apabila kita melakukan sesuatu krn kita bersyukur kpd Allah. Contoh, Nabi sudah dijamin masuk syurga namun baginda masih tekun beribadah, apabila sahabat Nabi bertanya mengapa baginda masih beribadah sdg kan Allah sudah jamin Nabi akn memasuki syurga, mk Nabi menjawab "Salahkah jika Aku ingin menjadi hamba yg bersyukur"

Antara ketiga-tiga peringkat ini, yg paling tinggi ialah peringkat ketiga.

Niat itu amatlah penting! Hasil usaha kita bergantung kpd bagaimana niat kita. Cara usaha kita juga bergantung kpd niat kita. Contoh, bg org yg berdakwah semata2 krn mengejar pahala, mrk tak kisah utk mengorbankan sedikit duit dan masa krn mrk tahu mrk akn mendapat pahala. Mrk berdakwah dgn sungguh sehingga mencapai matlamat. Hasilnya, mrk dapat pahala, kadang2 dpt juga ganjaran dunia. Contoh yg lain, klu kita belajar krn nak mengelak dari kena marah dgn mak, maka kita berlajar main2, tak sungguh2. Hasilnya hanyalah kita terlepas dari kena marah dgn mak, tak dapat pahala. Tp, kemudian kena marah juga sbb fail dlm periksa.

Klu dlm buku2 motivasi, disebutkan bhw matlamat itu amatlah penting. Kata ahli cerdik pandai barat, "Siapa yg mindanya belum sampai ke destinasi, mk dia takkan sampai ke destinasi", maknanya jika kita tak tetapkan matlamat kita, mk kita takkan berjaya. Contoh, sebelum kita tampil ke depan memberi tazkirah/ceramah, kita perlu tetapkan dulu matlamat kita, iaitu apa yg kita nak sampaikan? bagaimana kita nak sampaikan, adakah kita nak sampaikan dgn nada yg lembut atau dgn nada yg keras dan tegas? Apabila kita dah tetapkan matlamat dan dah dpt bayangkan bagaimana kita akn memberi ceramah, barulah kita boleh bg ceramah dgn begitu power dan berjaya mencapai matlamat. Kata salah seorang ulama pula, "Puak kebenaran yg tidak merancang akn dikalahkan oleh puak kebatilan yg merancang"..

Islam mengajar kita menetapkan matlamat bukan hanya setakat di dunia, bahkan jauh sehingga ke akhirat, agar kita berjaya di dunia dan akhirat.

Khamis, 7 Januari 2010

Bangkit! Bangkit! Bangkitlah Wahai Umat Islam!!!


Firman Allah "Wahai org2 yg beriman, sahutlah dan sambutlah seruan Allahdan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kpd kamu kpd perkara2 yg menjadikan kamu hidup sempurna (seruan jihad dan seruan2 agama)..." 24,surah al-anfal.

"Dan tidak henti-hentinya org2 kafir itu memerangi kamu sehingga mrk berjaya memurtadkan kamu dari agamamu jika mrk mampu" dlm surah al-baqarah.

Di Malaysia ini, jangan kita ingat negara kita aman selamat drpd peperangan, krn perkara itu dpt dirasakan semakin hampir. Islam semakin berani disentuh kesuciannya oleh org2 kafir. Ini tanda nya, masa kebangkitan org2 yg mempunyai ruh Islam dlm dirinya semakin dekat. Org2 yg mempunyai ruh Islam dlm dirinya tak kan diam melihat Islam diperendah-rendahkan, bahkan sanggup mati krn mempertahankan kesuciannya! Mrk akan bangkit setelah dikejutkan dgn seruan2 jihad yg semakin menengking tinggi suara2nya..

Jgn kita jadi org yg diam dikala melihat Islam diperendah-rendahkan, krn Allah cukup2 membenci golongan sebegini.

Firman Alah "Dan apabila diturunkan satu surah Al-Quran (yg menyuruh mrk): Berimanlah kamu kpd Allah, dan berjihadlah bersama2 dgn RasulNya. Nescaya org2 yg kaya diantara mrk meminta izin kpd mu dgn berkata : Biarkanlah kami tinggal bersam dgn org2 yg tinggal (tidak turut berjihad). Mrk suka tinggal bersama org2 yg ditinggalkan (krn uzur) dan dgn sbb itu, hati mrk dimeteraikan atasnya, sehingga mrk tidak dpt memahami sesuatu" 86-87 surah at-taubah.


Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma

Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma
"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At-Taubah 41)

Artikelku Yang Popular