Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

Anda Diseru Menyertai Jihad Qital Demi Mengembalikan Kerajaan Islam Di Dunia Ini

~ Analisis Graf Kebangkitan Islam~

Get your own Poll! "Siapkanlah untuk memerangi mereka (iaitu untuk memerangi kafir harbi) apa saja kekuatan yang kalian mampu dan dari kuda-kuda yang ditambatkan untuk berperang (iaitu persiapan persenjataan yang hebat)(yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang-orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya" (Surah al-Anfal ayat 60).
Get your own Poll! "Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu (untuk tidak berperang) hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan yang hati mereka (sangat) ragu-ragu. Oleh itu mereka sentiasa bingung teragak-agak dalam keraguannya. Dan kalaulah mereka mahu keluar (untuk turut berperang), tentulah mereka menyediakan persiapan untuknya; tetapi Allah tidak suka pemergian mereka, lalu dilemahkanNya semangat mereka, dan dikatakan (oleh Syaitan): "Tinggalah kamu bersama-sama orang-orang yang tinggal" " (At-Taubah: 45-46)

Jom Dapatkan Perkembangan Blog Ni!

Khamis, 30 Jun 2011

Tidak Boleh Biar Saudara Kita Berjuang Sendirian

Kita di malaysia ditipu oleh kerajaan, mereka mengatakan negara kita aman... Tidak seperti negara2 saudara kita yang dijajah dan diserang oleh kafir2 harbi. Oleh itu, rakyat malaysia perlu bersyukur dengan nikmat keamanan... Dalam masa yang sama, mesej lain yang disampaikan ialah rakyat malaysia tidak perlu ambil tahu mengenai saudara2 mereka yang sedang berjuang itu.. tidak perlu tolong saudara2 mereka yang sedang ditindas itu kerana saudara2 mereka bukanlah satu negara dengan mereka, saudara2 mereka hidup di negara lain.

Islam mengajar bahawa siapa sahaja yang muslim, maka dia itu saudara kita sekalipun dia tidak hidup di negara kita. Nasionalism ini seolah-olah membasmi semangat persaudaraan Islam, hal ini seterusnya membuatkan umat Islam boleh terus dijajah dan ditindas dari kurun ke kurun tanpa mendapat kemenangan kerana umat Islam yang lain tidak menolong umat Islam yang diserang meskipun jaraknya dekat dan sekalipun umat Islam itu kuat dan ramai, kerana mereka telah dipisahkan persaudaraan kerana perpisahan sempadan negara.

Ada hadis nabi yang mengatakan Umat Islam di akhir zaman kelak mereka itu ditindas oleh orang2 kafir harbi, mereka sangat lemah dan musuh mereka hilang rasa gerun terhadap mereka.. Kemudian sahabat bertanya adakah umat Islam lemah kerana mereka sikit, maka Nabi jawab tidak, tapi umat Islam ramai tapi mereka itu meskipun ramai tapi tiada quality, mereka umpama buih dilautan...

Ada sesetengah pula, apabila diajak untuk berjihad di patani, mereka mengatakan "bagaimana kita mahu berjihad di sana sedangkan di negara kita sendiri lagi Islam belum menang?" Mereka tidak tahu apa yang sebenarnya berlaku di negeri saudara mereka.. Saudara mereka berlawan dengan kafir harbi, sedangkan mereka tidak berperang dengan kafir, tapi hanya sedang berjuang melalui demokrasi untuk menjatuhkan kerajaan zalim dari kalangan muslim sendiri yang menolak hukum Islam dan menjunjung tinggi amerika, bahkan mereka dikatakan telah mengutuskan pasukan tentera malaysia ke afghanistan untuk membantu amerika memerangi pejuang Islam di afghanistan yang sedang berjuang mengusir penjajah.

Saudara2 mereka berjuang dengan nyawa, mereka belum sampai lagi dengan nyawa, tapi ada ramai di kalangan mereka yang telah ditangkap kerana perjuangan Islam dan ada yang dibunuh seperti di Memali. Ada pula yang menjawab "medan perjuangan Islam kita ialah di negeri kita sendiri, bukan di negeri orang lain.."

Kata2 mereka tidak menggambarkan semangat persaudaraan dengan saudara2 mereka yang sekarang ini sangat2 memerlukan bantuan mereka..!!!

INILAH PERKARA YANG PERLU DIUBAH!

OLEH ITU, SAYA MENYERU SIAPA SAHAJA YANG MEMBACA POST INI UNTUK BERUSAHA KERAS KARAH MENGHIDUPKAN SEMANGAT PERSAUDARAAN ISLAM SEKALIPUN SAUDARA KITA ITU BUKAN 'SATU MALAYSIA'

NABI AJAR KITA BAHAWA SELURUH UMAT ISLAM ITU IALAH SATU JASAD, SEKIRANYA MANA2 BAHAGIAN DARI JASAD ITU SAKIT, MAKA SELURUH JASAD TURUT MERASAI SAKITNYA.. BUKANNYA BERSYUKUR KERANA TIDAK DITIMPA SAKIT!

BUKAN SEKADAR PERLU MERASAI APA YANG SAUDARA2 KITA RASA, MALAH PERLU MEMBANTU MEREKA DAN JANGAN LUPA BAHAWA ISLAM MEWAJIBKAN JIHAD QITAL KEATAS KITA..

JIHAD QITAL BUKAN HANYA WAJIB DI SAAT NEGARA KITA DISERANG, MALAH JIKA NEGARA SAUDARA KITA DISERANG, DAN MEREKA MEMERLUKAN SERTA MEMINTA BANTUAN KITA DALAM URUSAN MEMERANGI MUSUH, MAKA KITA JUGA WAJIB BERPERANG BERSAMA MEREKA... JIKA TIDAK MAMPU, MAKA WAJIB MEMBERIKAN BANTUAN2 LAIN.

Ada juga yang mengatakan bahawa "jihad qital memang wajib kerana saudara kita di patani diserang, tapi bukan wajib keatas kita kerana kita orang awam, ianya wajib keatas tentera Malaysia." Tapi, masalahnya sekarang, tentera Malaysia bukan tentera yang memperjuangkan Islam, tapi mereka itu tentera yang memperjuangkan negara. Mereka bukan mahu mempertahankan Islam, mereka hanya mahu pertahankan negara malaysia.. Sekalipun jika tentera malaysia mahu berjihad, namun para pemimpin mereka dan perdana menteri malaysia tidak akan memberi arahan untuk berjihad, dan melarang tentera daripada berjihad serta menangkap terntera yang berjihad, kerena perdana menteri kata jihad ialah terrorism.

Ramai rakan2 saya dan masyarakat saya kini menganggap tidak bahawa jihad qital tidak wajib kerana tiada seorang ulama pun yang menyeru kearah jihad qital. Kini, kita MEMERLUKAN SYEIKH ABDULLAH AZZAM YANG BARU, beliaulah ulama yang menyeru umat ini berjihad qital, dikala dunia ini sunyi dari seruan jihad qital. Kebanyakan ulama menyeru jihad itu hanyalah jihad nafsu sahaja dan tidak menerangkan hukum wajibnya jihad qital. Kebanyakan ulama tidak menekankan kepentingan jihad qital.


ULAMA JIHAD... MENYERU KE ARAH JIHAD QITAL... ULAMA YANG SUKAR DICARI...

Isnin, 27 Jun 2011

Syarat Wajib Jihad Qital

Apabila wajib berjihad di negeri Islam yang diserang, maka tidak ada lagi alasan untuk meninggalkannya, kerana syarat wajib jihad cukup.

(apabila disebut jihad, maka fahamlah bahawa yang dimaksudkan dengan kalimah jihad itu ialah berPERANG DI JALAN ALLAH, kerana menurut quran dan hadis nabi yang shoheh, makna jihad yang terbesar sekali ialah berperang di jalan ALLAH..)

Syarat wajib jihad:

1) islam

2) berakal: orang gila tidak wajib

3) baligh: kanak2 tidak wajib

4) lelaki: perempuan tidak wajib

5) merdeka: hamba tidak wajib

6) sihat: orang sakit yang menghalangnya daripada berperang atau sangat2 sakit

7) berkemampuan dari segi fizikal: tidak buta, tidak tempang, tangan tidak kudung


apabila datangnya peperangan, maka di saat itu kita akan ketahui siapakah yang beriman dan siapakah yang munafiq..

Berdasarkan hadis nabi yang shoheh "siapa yang mati sedangkan belum pernah berperang dan belum pernah berniat untuk berperang maka matilah dia dalam cabang munafiq"

Seandainya tidak mampu berperang, maka perlu membantu orang yang berperang... Kini umat Islam tidak menunaikan kewajipan jihad qital. Ianya kerana terdapat pelbagai halangan daripada kerajaan Islam sendiri dan tambah2 lagi dari kerajaan kafir.

tapi, tidak dinamakan jihad jika kita tidak mencari kesusahan...

Akhir kalam, wahai pembaca blog ku yang saya sayangi kerana ALLAH...

kuatkanlah iman anda, rujuklah kepada ALLAH dan RASUL kerana sekalipun anda tahu wajibnya berperang, tapi anda takkan melangkahkan kaki walau setapakpun ke medan perang kerana lemah iman, takut mati..

Ingatlah, syurga itu tinggi, hanya orang yang sanggup mendakinya sahaja yang dapat mencapai, orang yang lemah dan penakut, tidak dapat mencapainya..


Selasa, 7 Jun 2011

SERUAN JIHAD Di Pattani Telah Lama Memanggil!



SERUAN JIHAD Dari Pattani

"Telah ratusan Tahun Patani bergelut dengan darah dan nyawa selama Ratusan tahun. Tapi kami tidak pernah mendengar kabar berita orang Malaysia tumbang dalam pertempuran. Padahal jarak antara Patani dan malaysia hanyak beberapa langkah sahaja.."



"Islam adalah negeri kita, tanah air kita, bangsa kita, keluarga dn kerabat kita. Di belahan bumi manapun syari’at Islam ditegakkan dn kalimat Allah ditinggikan, maka di sanalah negeri kita tercinta. Di bagian bumi manapun umat islam berada, maka mreka lah saudara kta dan bangsa kta."


"muslimin sudara ku... satu solan yg kita semo keno jwb di alam kubur"


"tengku mahyudin adalah tokoh / panglima perang asal patani yg berjuang membebaskan malaysia dari britis pada masa itu,, demi nyawa dan darah biliu sanggup berkorbar demi bebasnya malaysia dari tangan britis.. tapi kenapa setelah malaysia merdeka tak ada seorang pun yg sanggup berkorbar darah untuk negeri Patani..

saya sedih je..

dan saya pun tak ada harapan dari orang malaysia.."



"Dimana negara jiran kita? yang kuat pahlawan anggota nya? dimana saudara-saudari kita yang maju negara nya? . kolow Mindanao dan Sulu dekkat Patani kami bukan buta, bukan bisu, tetapi mendukung dengan darah bukan dengan halta.."



Inilah diantara kata2 umat Islam Pattani dan Filipina..

Mengapa kewajipan jihad qital ini tidak dihidupkan sedangkan ianya WAJIB?????????????

Tanpa syariat jihad qital ini, sampai bila pun umat islam ini akan terus ditindas dan dibantai.

Berdosalah kita kerana tidak mahu menghidupkan kewajipan jihad qital!



Firman ALLAH:

"Arodhiitum bil hayatid dunia minal akhirah? fama mata'ud dunia fil akhirati illa qolil, ILLA TANFIRU YU'AZZIBKUM 'AZABAN ALIMA" dari surah at-taubah

"wa a'iddu lahum mastatho'tum min quwwah wa min ribathil khoili turhibuna bihi 'aduwwullahi wa 'aduwwakum" al anfal ayat 60

"waqotiluhum hatta la yakuna fitnah wa yakunad dinu kulluhu lillah" al anfal



http://www.youtube.com/watch?v=RK0p0xQe8I0


Sebarkan......

Sabtu, 4 Jun 2011

Dakwah Kearah Iman, Tolak dakwah Kearah Perang?

Ada orang beranggapan bahawa jika kita mahu mengajak orang islam, maka kita perlu mendakwahi mereka untuk menjadi orang yang beriman, dan tidak perlu langsung mendakwahi mereka untuk berperang, kerana jika mereka mempunyai iman nescaya mereka akan berperang dengan sendirinya sekiranya seruan jihad telah tiba.

Mereka kata lagi, jika ingin mengajak orang Islam berperang, maka kita perlu ajar mereka mencintai nabi, jika mereka cintai Nabi maka timbullah rasa cinta kepada Islam dan rasa ingin mempertahankan islam.

Jadi mereka kata, tidak perlu langsung mendakwahi manusia untuk berperang jihad.. Cukuplah mendakwahi manusia untuk beriman dan mencintai Nabi...

BENARKAH FAHAMAN MEREKA INI???

Sudah tentu tidak. Kerana ALLAh menyuruh mendakwahi (menyeru) manusia untuk berperang. "ya ayyuhan nabiyyu harridhil mukminina alal qital" maksudnya "Wahai para Nabi, berilah perangsang kepada orang beriman untuk berperang" al anfal.... Islam menyuruh umatnya diberikan galakan, seruan, dan didikan untuk berperang, bukannya menghalang mereka berperang, kerana itu haram "illa tanfiru yu'azzibkum 'azaban alima" maksudnya ;jika kau tak pergi berperang, nescaya DIA mengazabmu dgn azab yg pedih" at taubah...

Bukan sekdar itu, NAbi juga meyuruh kanak2 Islam diajar untuk berperang (memanah, menunggang kuda, berenang dan bermain pedang) Jika anda mengaku cinta kepada Nabi, maka ikutlah ajaran ALLAH dan NABI! Ajar kanak2 berperang :)

APA AKAN JADI JIA TIDAK MENDAKWAHI MANUSIA BERPERANG?

Jadilah umat Islam sebagai manusia yang mengaku beriman tapi menolak jihad qital, pada hakikatnya mereka bukanlah berperang, tp munafiq... banyak sirah2 nabi tentang org yg amal solah dan beriman tapi tidak berperang, maka dia dikira munafiq... Masuk neraka.

Akibat Pergi Berjihad Sedangkan Tidak Mampu

gambar hiasan

Abu Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abdul Wahid bin Zaid: "Pada suatu hari ketika kami di dalam satu majlis persiapan untuk pergi berjihad, aku memerintahkan kawan-kawanku untuk mula keluar ke medan peperangan pada hari Isnin, lalu seorang dari kami membaca ayat 11 surah Attaubah yang bermaksud: "Sungguh Allah SWT telah membeli dari kaum Mukminin jiwa dan harta mereka dengan dibayar syurga".

Di dalam majlis itu ada seorang pemuda yang berumur 15 tahun. Beliau yang baru kematian bapanya telah menerima harta waris yang banyak telah berkata: "Ya Abdul Wahid, aku bersaksikan padamu untuk menjualkan diri dan hartaku untuk mendapatkan syurga itu". Aku berkata padanya: "Sungguh berat untuk menghadapi tajamnya pedang itu sedangkan kamu masih kanak-kanak, aku takut kamu tidak tabah, juga tidak sabar untuk menghadapinya sehingga tidak kuat meneruskan penjualan itu". Pemuda itu lantas berkata: " Wahai Abdul Wahid, apakah aku akan lemah kalau aku menjualkan diriku pada Allah SWT? Aku persaksikan padamu sekali lagi bahawa aku telah menjualkan diriku pada Allah SWT. Kami tidak merasakan anak kecil tidak boleh berbuat demikian". Maka pemuda itu menyerahkan semua hartanya yang ada kecuali pedang, kuda dan sedikit bekalan untuk ke medan peperangan.

Bila tiba hari Isnin, beliaulah orang yang pertama sampai untuk berangkat ke perbatasan dan mengucap salam kepada ku: "Assalamualaikum ya Abdul Wahid" Aku menjawab: "Wa alaikassalam warahmat Allah wabarakaatuh. Semoga Allah SWT memberi keuntungan dalam jualanmu itu."

Ketika perjalanan, pemuda itu berpuasa di siang hari dan bangun sembahyang serta menjaga keselamatan kami di waktu malam. Beliau jugalah yang menjaga ternakan yang kami bawa sambil melayani keperluan kami di siang hari. Ketika sampai di sempadan negeri Rum, tiba-tiba pada suatu hari selepas waktu Asar, pemuda itu datang meluru sambil menyeru: "Alangkah rindunya aku akan Ainaa’ ul Mardhiyah". Ramai di antara kami menyangka pemuda itu mengalami ganguan saraf ingatan.

Lalu aku menyambut kedatangannya seraya bertanya: "Wahai kesayanganku, apakah itu Ainaa’ ul Mardhiyah?" Lantas beliau menjawab: "Tadi aku tertidur sebentar. Aku bermimpi seseorang datang kepadaku seraya berkata, mari aku bawa kamu bertemu Ainaa’ ul Mardhiyah. Aku dibawa ke satu taman yang sangat cantik. Di situ ada sungai yang airnya sangat jernih. Aku melihat ramai gadis yang kecantikan mereka tidak dapat aku gambarkan, lengkap dengan perhiasan sedang bermain di taman itu. Apabila mereka menyedari kehadiranku, dengan wajah teramat gembira mereka berkata Demi Allah, itulah suami Ainaa’ ul Mardhiyah. Lantas aku memberikan salam kepada mereka, Assalamualaikunna, apakah di sini tempat Ainaa’ ul Mardhiyah? Mereka menjawab salamku dan berkata tidak, kami hanyalah budak dan pelayannya, majulah kamu ke depan lagi."

Pemuda itu meneruskan ceritanya: "Akupun meneruskan perjalananku sehingga sampai ke satu taman yang ada sungai susu yang tidak berubah rasa. Kehadiranku disambut oleh sekumpulan gadis yang lebih cantik dari yang pernah ku lihat sebelum mereka. Mereka berkata, Demi Allah lihatlah, suami Ainaa’ ul Mardhiyah sudah sampai. Akupun mengucapkan salam kepada mereka lantas bertanya, apakah ada di antara kamu ini Ainaa’ ul Mardhiyah? Sesudah menjawab salamku mereka berkata yang mereka adalah budak serta pelayan-pelayan Ainaa’ ul Mardhiyah. Mereka meminta agar aku meneruskan perjalananku."

Pemuda itu berkata lagi: "Aku meneruskan perjalananku sehingga sampai ke satu lembah yang ada sungai khamar pula. Di situ ramai gadis sedang bersuka ria, yang mana mereka lebih cantik sehingga menyebabkan aku lupa akan kecantikan gadis yang aku lihat sebelum mereka. Akupun mengucap Assalamualaikunna, apakah ada pada kamu Ainaa’ ul Mardhiyah? Mereka juga berkata tidak, kami hanyalah budak dan pelayannya, teruskan perjalanan kamu ke hadapan."

Pemuda itu menyambung cerita: "Tiba-tiba aku bertemu pula dengan sungai madu di dalam satu kebun. Ku lihat kebun itu dipenuhi dengan ramai gadis yang bagaikan cahaya dalam kecantikan mereka. Aku mengucap Assalamualaikunna, apakah di sini ada Ainaa’ ul Mardhiyah? Mereka menjawab Ya Wali Allah, kami hanyalah budak serta pelayannya sahaja. Majulah kamu ke hadapan".

Pemuda itu mengakhirkan cerita: "Akupun meneruskan perjalanan. Tiba-tiba aku sampai pada satu kemah yang diperbuat dari permata yang berlubang. Ku lihat ada seorang gadis yang lebih cantik dari sebelumnya sedang menjaga pintu kemah tersebut. Setelah ia melihat akan kehadiranku, dengan nada gembira ia berseru, wahai Ainaa’ ul Mardhiyah, suami kamu sudah sampai. Dengan rasa penuh rindu, akupun meluru masuk ke dalam kemah berkenaan. Di dalam kemah itu ada satu tempat tidur yang diperbuat dari emas yang bertaburan permata yakut serta berlian. Sungguh aku terpesona bila ku lihat akan kehadiran seorang gadis yang sangat cantik rupawan, menatap aku dalam senyuman duduk di atas tempat tidur berkenaan. Dengan alunan suara merdu ia menyambut aku dengan kalimat, Marhaban bi waliyir Rahman, sudah terlalu hampir saat pertemuan kita. Aku ingin mendakapnya. Tapi Ainaa’ ul Mardhiyah lantas berkata kepadaku, sabarlah dahulu wahai kekandaku kerana belum tiba masanya, kamukan masih hidup di alam dunia. Nanti bila malam kamu akan berbuka puasa di sini InsyaAllah. Kemudian akupun tersedar dari tidurku. Wahai Abdul Wahid, aku rasa tidak sabar lagi…"

Abdul Wahid berkata: "Belum sempat pemuda itu menghabiskan ceritanya, tiba-tiba kami diserang oleh pasukan musuh. Bersama pemuda itu kami melakukan serangan balas terhadap pasukan musuh berkenaan. Setelah ia berjaya membunuh sembilan orang kafir, akhirnya ku lihat pemuda itu rebah Akupun segera pergi ke arahnya. Dalam keadaan tubuhnya yang berlumuran darah, ku lihat pemuda itu dalam keadaan tersenyum sehinggalah ia meninggal dunia."

Wallahu'alam....

dicopy dari blog http://penawar9001.blogspot.com/


Kesimpulannya,

Di saat seruan jihad sedang diserukan, di saat pintu syurga terbuka luas dan Ainul Mardhiyah memanggil-manggil nama anda....

Jika anda mahu tunggu mempunyai kemampuan, maka sampai bila2 pun anda tidak akan berjihad. Oleh itu, berjihadlah dengan apa yang ada meskipun tidak berkemampuan.

Kedua, jika anda merasai tidak mampu untuk berjihad kerana khuatir anda akan lari dari medan perang, maka pergilah berjihad. Jangan ragu2 dengan janni ALLAH (at-taubah 110) Janji syurga untuk orang berperang jihad.

Meskipun anda takut berjihad, tapi pergilah berjihad, kerana kelak anda akan merasai kemanisan hikmah berperang ini..

"telah diwajibkan kamu berperang, sedangkan kamu tidak menyukainya, boleh jadi APA YANG KAMU TIDAK SUKA (PERGI BERPERANG) ADALAH BAIK UNTUKMU, BOLEH JADI APA YANG KAMU SUKA (TIDAK BERPERANG DAN HIDUP AMAN) ITU BURUK UNTUKMU, ALLAH MENGETAHUI (HIKMAH BERPERANG; SYURGA DAN AINUL MARDHIYAH) SEDANGKAN KAMU TIDAK MENGETAHUINYA" DARI SURAH AL-BAQARAH


Akibat pergi berjihad sedangkan tidak mampu ialah mendapat syurga dan bidadari syurga... Bukankah itu yang anda cari dalam hidup ini??? Jangan ragu-ragu lagi utnuk pergi berperang...

"Wahai para Nabi, berilah perangsang kepada orang2 mukmin untuk berperang" petikan dari surah al anfal

Jumaat, 3 Jun 2011

PANDUAN FIQH JIHAD FII SABILILLAH 4

PANDUAN KEEMPAT

Allah SWT secara Qodari menjadikan orang-orang kafir berkuasa atas orang-orang beriman.



Secara qodari di sini artinya tidak secara syar’i; Allah SWT tidak memerintahkan orang-orang kafir melalui lisan para rasul untuk memusuhi dan memerangi orang-orang beriman, tetapi justru memerintahkan mereka untuk beribadah dan taat. Dengan demikian, berkuasanya orang kafir atas orang mukmin adalah bersifat qodari, sedangkan berkuasanya orang beriman atas orang kafir adalah tuntutan syar’i yang pada gilirannya nanti pasti akan terjadi juga sesuai dengan takdir Allah SWT.
Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan seperti itulah, telah Kami adakan bagi tiap-tiap nabi, musuh dari (kalangan) orang-orang yang berdosa.”[1]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin…”[2]

Dan juga Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan demikianlah Kami adakan pada tiap-tiap negeri penjahat-penjahat yang terbesar agar mereka melakukan tipu daya dalam negeri itu…”[3]

Kata-kata al ja’lu () dalam tiga ayat ini artinya adalah menjadikan secara qodari (yang terjadi atas takdir), bukan syar’i.

Selanjutnya, cara orang-orang kafir memusuhi orang-orang beriman tidak akan pernah berubah walaupun berganti rasul, umat dan zaman; bentuknya selalu sama. Oleh karena itu, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Tidaklah ada yang dikatakan (oleh orang-orang kafir) kepadamu itu selain apa yang sesungguhnya telah dikatakan kepada Rasul-Rasul sebelum kamu.”[4]

Allah SWT juga berfirman:

Artinya: “Demikian pula orang-orang yang sebelum mereka telah mengatakan seperti ucapan itu; hati mereka serupa.”[5]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “Demikianlah tidak seorang Rasulpun yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka melainkan mereka mengatakan: “Ia adalah seorang tukang sihir atau orang gila.” Apakah mereka saling berpesan tentang apa yang dikatakan itu. Sebenarnya mereka adalah kaum yang melampaui batas.”[6]

Model-model permusuhan mereka terhadap orang-orang beriman di antaranya:
• Mendustakan, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) Rasul-Rasul sebelum kamu.”[7]

• Memperolok dan menghina, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang dahulunya (di dunia) menertawakan orang-orang yang beriman.”[8]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “Alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu, tiada datang seorang rasulpun kepada mereka melainkan mereka selalu memperolok-olokkannya.”[9]

• Menuduh mereka gila, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Hai orang yang diturunkan Al-Qur’an kepadanya, sesungguhnya kamu benar-benar orang yang gila.”[10]

• Menuduh orang-orang beriman ingin mencari kedudukan dan kekuasaan, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Apakah kamu datang kepada kami untuk memalingkan kami dari apa yang kami dapati nenek moyang kami mengerjakannya, dan supaya kamu berdua mempunyai kekuasaan di muka bumi.”[11]

• Menuduh orang-orang beriman berbuat kerusakan di muka bumi dan ingin mengganti ideologi, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan berkata Fir’aun (kepada pembesar-pembesarnya):”Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah ia memohon kepada Robbnya, sesungguhnya aku khawatir ia akan menukar agama-agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi.”[12]

• Menghina kaum mukminin karena mereka lemah dan miskin, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Apakah kami akan beriman kepadamu, padahal yang mengikuti kamu ialah orang-orang yang hina?”[13]

Ini mereka lakukan agar orang lain menjauhi mereka, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang terang (maksudnya), niscaya orang-orang yang kafir berkata kepada orang-orang beriman: “Manakah di antara kedua golongan (kafir dan mu’min) yang lebih baik tempat tinggalnya dan lebih indah (tempat pertemuan(nya)).”[14]

• Merasa sial dengan keberadaan orang-orang beriman dan menganggap ajaran yang mereka bawa menjadi sebab datangnya bencana, perpecahan, kefakiran dan lain sebagainya, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami bernasib malang karena kamu, sesungguhnya jika kamu tidak berhenti (menyeru kami), niscaya kami akan merajam kamu dan kamu pasti akan mendapatkan siksa yang pedih dari kami.”[15]

• Berdebat dengan cara batil untuk membantah kebenaran dan menyesatkan orang banyak, Allah SWT berfirman:

Artinya: “…tetapi orang-orang kafir membantah dengan yang batil agar dengan itu mereka dapat melenyapkan yang hak, dan mereka menganggap ayat-ayat Kami dan peringatan-peringatan terhadap mereka sebagai olok-olokan.”[16]

Termasuk dalam hal ini adalah syubhat yang mereka lancarkan dalam rangka memalingkan orang dari jalan Allah SWT.

• Memprovokasi orang banyak untuk memusuhi orang beriman:

Artinya: “Pemuka-pemuka kaum Syu’aib yang kafir berkata (kepada sesamanya): “Sesungguhnya jika kamu mengikuti Syu’aib, tentu kamu jika berbuat demikian (menjadi) orang-orang yang merugi.”[17]

...
Artinya: “…karena aku khawatir ia akan menukar agama-agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi.”[18]

• menuduh orang beriman sebagai kelompok minoritas yang ingin memaksakan pendapat kepada kelompok mayoritas, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Kemudian Fir’aun mengirimkan orang yang mengumpulkan (tentaranya) ke kota-kota. (Fir’aun berkata): “Sesungguhnya mereka (Bani Israil) benar-benar golongan kecil, dan sesungguhnya mereka membuat hal-hal yang menimbulkan amarah kita, dan sesungguhnya kita benar-benar golongan yang selalu berjaga-jaga.”[19]

• Orang-orang kafir beranggapan kekafiran mereka lebih baik daripada agama yang benar (Islam), Allah SWT berfirman:

Artinya: “Fir’aun berkata: “Aku tidak mengemukakan kepadamu, melainkan apa yang aku pandang baik; dan aku tiada menunjukkan kepadamu selain jalan yang benar.”[20]

Dan juga Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Sesungguhnya dua orang ini adalah benar-benar ahli sihir yang hendak mengusir kamu dari negeri kamu dengan sihirnya dan hendak melenyapkan kedudukan kamu yang utama.”[21]

Dan Allah SWT juga berfirman:

Artinya: “Maka tatkala datang kepada mereka Rasul-Rasul (yang dulu diutus kepada) mereka dengan membawa keterangan-keterangan, mereka merasa senang dengan pengetahuan yang ada pada mereka dan mereka dikepung oleh azan Allah yang selalu mereka perolok-olokkan itu.”[22]

• Menipu orang awam dengan berbagai cara dan sarana agar mereka tidak mengikuti orang-orang beriman, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan orang-orang yang dianggap lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: “(Tidak), sebenarnya tipu daya (mu) di waktu malam dan siang (yang menghalangi kami), ketika kamu menyeru kami supaya kami kafir kepada Allah dan menjadikan sekutu-sekutu bagi-Nya.” Kedua belah pihak menyatakan penyesalan tatkala mereka melihat azab. Dan Kami pasang belenggu di leher orang-orang yang kafir. Mereka tidak dibalas melainkan dengan apa yang telah mereka kerjakan.”[23]

• Membuat orang-orang beriman kelaparan untuk memalingkan mereka dari agamanya, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka orang-orang yang mengatakan (kepada orang-orang Anshar): “Janganlah kamu memberikan perbelanjaan kepada orang-orang (Muhajirin) yang ada di sisi Rasulullah supaya mereka bubar (meninggalkan Rasulullah).” Padahal kepunyaan Allah-lah perbendaharaan langit dan bumi, tetapi orang-orang munafik itu tidak memahami.”[24]

• Berusaha menimbulkan fitnah dalam agama orang beriman, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Maka mereka menginginkan supaya kamu bersikap lunak lalu mereka bersikap lunak (pula kepadamu).”[25]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “…Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu.”[26]

Orang-orang kafir itu tidak menginginkan kaum mukminin berpaling dari sebagian kebenaran kecuali hanya sementara, pada dasarnya mereka tak rela terhadap kaum mukminin sebelum mereka sama sekali berpaling dari kebenaran, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka.”[27]

• Mengancam kaum mukminin dengan penjara dan dibunuh jika mereka tidak mau meninggalkan agama mereka serta mau berkompromi dengan jalan yang ditempuh oleh orang-orang kafir, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-Rasul mereka: “Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali kepada kami.”[28]

Dan Allah SWT juga berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya jika mereka dapat mengetahui tempatmu, niscaya mereka akan melempar kamu dengan batu, atau memaksamu kembali kepada agama mereka, dan jika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama-lamanya.”[29]

• Menyiksa, membunuh dan memerangi. Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Bakarlah dia dan bantulah ilaah-ilaah kamu!”[30]

Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu, atau membunuhmu, atau mengusirmu.”[31]

Dan juga Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup…”[32]

Dari rincian di atas, Anda bisa lihat --- Akhi Muslim --- bahwa gaya orang-orang kafir dalam memerangi orang-orang beriman tidak pernah berubah, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Apakah mereka saling berpesan tentang yang dikatakan itu…”[33]

Harus disadari, orang-orang kafir memerangi orang-orang beriman itu karena keimanannya, sebagaimana firman Allah SWT:

Artinya: “…sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang beriman. Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mu’min itu melainkan karena orang-orang mu’min itu beriman kepada Allah Yang Perkasa lagi Maha Terpuji,”[34]

Juga Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kamu menjadi sama (dengan mereka)”[35]

Karena orang kafir memusuhi orang beriman lantaran keimanannya maka setiap kali iman seseorang meningkat, permusuhan orang kafir terhadap dirinya-pun semakin meningkat, oleh karena itu Rasulullah SAW bersabda:
أَشَدُّ النَّاسِ بَلاَءً الأَنْبِيَاءُ ثُمَّ اْلأَمْثَلُ فَاْلأَمْثَلُ ، يُبْتَلَى الرَّجُلُ حَسْبَ دِيْنِهِ
Artinya: “Manusia yang paling dahsyat ujiannya adalah para nabi, kemudian yang berikutnya dan berikutnya; seseorang diuji menurut kadar keimanannya.”[36]

Ini pasti akan dirasakan seorang hamba; setiap kali keimanannya bertambah, kebencian terhadap orang-orang kafirpun akan semakin bertambah, karena ia akan beramar ma’ruf nahi munkar kepada orang-orang kafir dan orang kafirpun memusuhinya.

Sebaliknya, setiap kali iman seorang hamba berkurang, rasa permusuhannya terhadap orang kafirpun akan berkurang.

Meskipun demikian, permusuhan antara orang kafir dengan orang mu’min tidak akan pernah putus selagi orang beriman itu konsisten di atas keimanannya, walaupun keimanannya yang ia pegang tipis, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka.”[37]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup.”[38]




[1] QS. Al-Furqaan: 31

[2] QS. Al-An’aam: 112


[3] QS. An-An’aam: 123


[4] QS. Al-Fushshilat: 43


[5] QS. Al-Baqarah: 118


[6] QS. Adz-Dzaariyaat: 52-53


[7] QS. Al-An’aam: 34


[8] QS. Al-Muthaffifin: 29


[9] QS. Yaasin: 30


[10] QS. Al-Hijr: 6


[11] QS. Yunus: 78


[12] QS. Al-Mukmin: 26


[13] QS. Asy-Syu’araa: 111


[14] QS. Maryam: 73


[15] QS. Yaasin: 18


[16] QS. Al-Kahfi: 56


[17] QS. Al-A’raaf: 90


[18] QS. Al-Mukmin: 26


[19] QS. Asy-Syu’ara: 53-56


[20] QS. Al-Mukmin: 29


[21] QS. Thaaha: 63


[22] QS. Al-Mukmin: 83


[23] QS. Saba’: 33


[24] QS. Al-Munaafiquun: 7


[25] QS. Al-Qalam: 9


[26] QS. Al-Maa-idah: 49


[27] QS. Al-Baqarah: 120


[28] QS. Ibrahim: 13


[29] QS. Al-Kahfi: 20


[30] QS. Al-Anbiyaa’: 68


[31] QS. Al-Anfaal: 30


[32] QS. Al-Baqarah: 217


[33] QS. Adz-Dzaariyaat: 53


[34] QS. Al-Buruj: 7-8


[35] QS. An-Nisaa’: 89


[36] HR. Tirmidzi dan ia men-shahih-kannya.


[37] QS. Al-Baqarah: 120


[38] QS. Al-Baqarah: 217

PANDUAN FIQH JIHAD FII SABILILLAAH (3)

PANDUAN KETIGA

Dengan terbaginya makhluk pada mukmin dan kafir, timbullah permusuhan antara kedua belah pihak.

Allah SWT berfirman:


Artinya: “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus kepada (kaum) Tsamud saudara mereka Shaleh (yang berseru): “Sembahlah Allah.” Tetapi tiba-tiba mereka (jadi) dua golongan yang bermusuhan.”[1]

Dan Allah berfirman:

Artinya: “Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Robb mereka.”[2]

Dan Allah SWT berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang kafir itu musuh yang nyata bagimu.”[3]

Dengan permusuhan ini, Allah menguji masing-masing dari kedua kelompok, sebagaimana firman Allah SWT:

Artinya: “Demikianlah, apabila Allah menghendaki niscaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebagian kamu dengan sebagian yang lain.”[4]

Allah SWT juga berfirman:

Artinya: “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar diantara kamu; dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ihwalmu.”[5]

Ayat-ayat yang menunjukkan terjadinya sunnah berlangsungnya ujian sangatlah banyak, sebagian sudah kami sebutkan sebelum ini. Terdapat nash yang tegas mengenai sunnah ujian ini dalam firman Allah SWT kepada nabi-Nya SAW, (Hadits Qudsi, penerj.):
إِنَّمَا بَعَثْتُكَ ِلأَبْتَلِيَكَ وَأَبْتَلِيَ بِكَ
Artinya: “Sesungguhnya Aku mengutusmu tak lain adalah untuk mengujimu dan menguji manusia denganmu.”[6]

Menerangkan hadits ini, An-Nawawi berkata: “Firman Allah SWT:
إِنَّمَا بَعَثْتُكَ ِلأَبْتَلِيَكَ وَأَبْتَلِيَ بِكَ
“Sesungguhnya Aku mengutusmu tak lain adalah untuk mengujimu dan menguji orang denganmu,”

… maknanya, Aku (Allah) mengujimu (hai Muhammad) sejauh mana engkau laksanakan perintah untuk menyampaikan risalah dan perintah lain yaitu jihad di jalan Allah SWT dengan sebenar-benarnya jihad, sabar karena Allah SWT dan lain sebagainya; dan Aku menguji manusia dimana engkau diutusnya kepadanya, diantara mereka ada yang menampakkan dan memurnikan keimanannya serta ikhlas dalam mentaati Allah SWT, ada juga yang tidak mau dan tetap kufur serta melancarkan permusuhan; ada juga yang munafik; maksud hadits ini adalah bahwa siapapun yang Allah SWT uji pada dasarnya bertujuan agar perkara yang diujikan itu benar-benar terjadi dan dilakukann oleh si hamba, karena Allah SWT nantinya hanya akan menghukum hamba-hamba-Nya sesuai yang mereka lakukan sendiri, bukan berdasarkan apa yang Allah SWT ketahui sebelum terjadi, sebab Allah SWT Maha Mengetahui segala sesuatu sebelum sesuatu itu terjadi, ini sebagaimana firman Allah SWT:

Artinya: “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu;[7] yakni, agar Allah SWT mengetahui bahwa mereka sendiri yang melakukan dan menyandang sifat tersebut.[8]




[1] QS. An-Naml: 45

[2] QS. Al-Hajj: 19


[3] QS. An-Nisaa’: 101


[4] QS. Muhammad: 4


[5] QS. Muhammad: 31


[6] HR. Muslim dari ‘Iyadh bin Himar


[7] QS. Muhammad: 31


[8] Shohih Muslim bi Syarhin Nawawi (XVII/198)

PANDUAN FIQH JIHAD FII SABIILILLAAH (2)

PANDUAN KEDUA

Allah berfirman:

“Jikalau Robbmu menghendaki, tentu Dia menjadikan umat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat, kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Rabbmu. Dan untuk itulah Alloh menciptakan mereka.”
(QS. Huud: 118-119)

Artinya, Allah SWT menciptakan mereka memang untuk berbeda, baik dari segi agamanya, keyakinan dan pendapatnya. Inilah tafsiran yang masyhur dan shahih dari ayat di atas sebagaimana dikatakan Ibnu Katsir (II/465)

Allah SWT berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang telah pasti terhadap mereka kalimat Robbmu, tidaklah akan beriman. Meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan, hingga mereka menyaksikan azab yang pedih. Dan mengapa tidak ada (penduduk) suatu kota yang beriman, lalu imannya itu bermanfaat kepadanya selain kaum Yunus tatkala mereka (kaum Yunus itu) beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai pada waktu yang tertentu. Dan jikalau Robbmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya.”[1]

Allah SWT memang menghendaki makhluk-Nya terbagi kepada mukmin dan kafir, sebuah kehendak kauniyah qodariyyah yang pasti terjadi. Allah SWT berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: “Jadilah!” maka terjadilah ia.”[2]

Dan Allah berfirman:

Artinya: “Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku.”[3]
Maka makhlukpun terbagi kepada kelompok yang mukmin dan yang kafir. Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dia-lah yang menciptakan kamu maka diantara kamu ada yang kafir dan diantaramu ada yang beriman.”[4]

Semua ini terjadi setelah tadinya mereka semua beriman, berawal ketika Allah SWT ciptakan Adam AS sebelum akhirnya timbul kesyirikan pada diri anak Adam, sebagaimana firman Allah SWT:

Artinya: Dan Manusia itu dahulunya hanyalah satu umat, kemudian mereka berselisih.”[5]

Ibnu Katsir berkata: Ibnu ‘Abbas berkata: “Rentang waktu antara Adam dan Nuh adalah sepuluh abad, semua orang berada di atas Islam, setelah itu terjadilah perselisihan antara mereka; di antara mereka ada yang mulai menyembah patung, membuat tandingan selain Allah SWT dan beribadah kepada berhala-berhala; ketika ini terjadi maka Allah mengutus para rasul dengan membawa ayat, keterangan serta hujjah-hujjah-Nya yang sangat jelas dan bukti-bukti-Nya yang tak terbantahkan,
... ... الأنفال : 42

agar yang binasa itu binasa atas keterangan yang nyata, dan yang hidup itu hidup atas keterangan yang nyata...” Sampai di sini perkataan Ibnu Katsir.

Saya katakan: “Tatkala muncul kekufuran pada diri anak Adam, Allah SWT mengutus para rasul, sebagaimana firman Allah SWT:

Artinya: “Manusia itu adalah ummat yang satu. (Setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan.”[6]

Meskipun Allah SWT telah mengutus para rasul-Nya dengan membawa keterangan dan hujjah yang jelas, perselisihan yang bersifat qodari ini terus terjadi; manusia terbagi kepada kelompok mukmin dan kafir, peperangan antar dua kelompokpun tak terelakkan, sebagaimana firman Allah SWT.

Artinya: “Rasul-Rasul itu Kami lebihkan sebagian (dari) mereka atas sebagian yang lain; Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata (langsung dengan dia) dan sebagiannya Allah meninggikannya beberapa derajat. Dan Kami berikan kepada ‘Isa putera Maryam beberapa mu’jizat serta Kami perkuat dia dengan Ruhul Qudus. Dan kalau Allah menghendaki, niscaya tidaklah berbunuh-bunuhan orang-orang (yang datang) sesudah Rasul-Rasul itu, sesudah datang kepada mereka beberapa macam keterangan, akan tetapi mereka berselisih, maka ada di antara mereka yang beriman dan ada (pula) di antara mereka yang kafir. Seandainya Allah menghendaki, tidaklah mereka berbunuh-bunuhan. Akan tetapi Allah berbuat apa yang dikehendaki-Nya.”[7]

Tidak ada seorang Rasulpun yang diutus melainkan pasti ada golongan dari kaumnya yang kufur, bahkan Rasulullah SAW bersabda tentang sebagian nabi yang datang pada hari kiamat:
وَيَأْتِي النَّبِيُّ لَيْسَ مَعَهُ أَحَدٌ
“…dan datang seorang nabi sementara tidak ada seorangpun yang mengikutinya.”[8]

Allah SWT kisahkan kepada kita contoh dari hal ini, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus kepada (kaum) Tsamud saudara mereka Shaleh (yang berseru): “Sembahlah Allah.” Tetapi tiba-tiba mereka (jadi) dua golongan yang bermusuhan.”[9]

Tatkala rasul mengajak mereka untuk beribadah kepada Allah SWT saja, maka mereka terpecah kepada dua kelompok dan terjadilah permusuhan antara mereka. Demikianlah hingga Allah SWT tutup para rasul dengan diutusnya Muhammad SAW, manusia masih terbagi kepada mukmin dan kafir, sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits:
وَمُحَمَّدٌ فَرْقٌ بَيْنَ النَّاسِ
Artinya: “…dan Muhammad telah ‘memecah belah’ umat manusia.”[10]

Ini akan terus berlangsung hingga hari kiamat.
Tapi meskipun Allah SWT menghendaki makhluk-Nya terbagi kepada mukmin dan kafir dan ini pasti terjadi, namun kita (sebagai umat Islam) tetap percaya bahwa semua makhluk akan dihisab sesuai amalan yang telah mereka kerjakan sendiri, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dan kamu tidak diberi pembalasan melainkan terhadap kejahatan yang telah kamu kerjakan”[11]

Kita juga beriman bahwa Allah SWT tidaklah sedikitpun menzalimi seseorang. Allah SWT berfirman:

Artinya: “Sesungguhnya Allah tidak berbuat zhalim kepada manusia sedikitpun, akan tetapi manusia itulah yang berbuat zhalim kepada diri mereka sendiri.”[12]

Di dalam sebuah hadits qudsi disebutkan:
يَا عِبَادِيْ إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِيْ وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلاَ تَظَالَمُوْا
Artinya: “Hai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah haramkan kedzaliman pada diri-Ku, maka janganlah kalian saling menzhalimi.”[13]




[1] QS. Yunus: 96-99

[2] QS. Yaasin: 82


[3] QS. Al-Ahzaab: 38


[4] QS. At-Taghabun: 2


[5] QS. Yunus: 19


[6] QS. Al-Baqarah: 213


[7] QS. Al-Baqarah: 253


[8] Muttafaq ‘Alaih, dari Ibnu ‘Abbas


[9] QS. An-Naml: 45


[10] HR. Bukhari dari Jabir


[11] QS. Ash-Shaffaat: 39


[12] QS. Yunus: 44


[13] HR. Muslim dari Abu Dzar ra.


Panduan JIHAD Fi Sabilillah (1)

PANDUAN FIKIH JIHAD FII SABIILILLAH

Jika berpegang teguh dengan Al-Qur’an dan Sunnah menjadi pelindung agama Islam agar tetap berada di atas prinsip-prinsipnya yang baku dan melindunginya dari orang-orang Islam sendiri yang mencoba mempermainkan ajarannya, maka jihad menjadi penjaga Islam dan pemeluknya dari serangan orang-orang yang memerangi serta menentangnya. Hal ini terkumpul pada satu ayat yang tercantum dalam surat Al-Hadid:


Artinya: “Sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul-Rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al-Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama) Nya dan Rasul-Rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa”[1]


Ibnu Taimiyah berkata: “Agama ini tidak akan tegak melainkan dengan Al-Qur’an, keadilan dan besi; Qur’an sebagai petunjuk dan besi sebagai pembelanya”.[2]

Beliau mengulang perkataan ini beberapa kali di beberapa tempat yang sudah saya sebutkan sebelumnya.[3]

Di sini, akan saya sebutkan, Insya Allah, panduan-panduan prinsip yang menjadi titik tolak dilaksanakannya jihad, berikut tujuan puncak serta urgensinya dalam menjamin keberlangsungan agama ini.

Sebagian panduan ini --- khususnya lima panduan pertama --- merupakan bagian dari aqidah seorang muslim kaitannya dengan ketentuan dan takdir Allah SWT. Kelima prinsip ini harus diperhatikan betul oleh seorang muslim agar ia mengerti dasar permusuhan dia dengan orang-orang kafir serta tujuan jihad dan perang yang ia lakukan. Kelima prinsip ini bisa juga kita istilahkan sebagai “Akidah Jihad kaum muslimin”.

Pasukan manapun, kafir sekalipun, pasti memiliki keyakinan perang, atas dasar keyakinan itulah ia perangi orang lain.[4] Dari sini, perangkat support moral termasuk perangkat terpenting pada pasukan manapun meskipun namanya berbeda-beda. Perangkat inilah yang berperan menanamkan keyakinan dalam jiwa prajurit. Hatta pada pasukan ateis sekuler, mereka juga membuat keyakinan sendiri sebagai landasan yang bersumber dari bisikan-bisikan syetan,

Artinya: “Tidaklah kamu lihat, bahwasanya Kami telah mengirim syaitan-syaitan itu kepada orang kafir untuk menghasung mereka berbuat ma’siat dengan sungguh-sungguh?”[5]


Misalnya keyakinan bahwa etnis mereka lebih baik dari etnis lain, mereka ingin menyebarluaskan keyakinan dan kebudayaan mereka kepada manusia. Ada juga doktrin membela tanah air dan bangsa, dan masih banyak kepentingan lain yang mendorong tentara untuk berperang.

Semua keyakinan ini, baik yang diyakini pasukan mukmin maupun kafir, semuanya bermuara kepada satu hal yaitu: menganggap dirinya berada di atas kebenaran sedangkan musuhnya berada di atas kebatilan sehingga ia harus diperangi.
Perhatikan kata-kata ‘Umar bin Khothob ra. kepada Nabi SAW pada saat perjanjian Hudaibiyyah, ‘Umar mengatakan: “Bukankah kita berada di atas kebenaran dan musuh kita berada di atas kebatilan?” Beliau menjawab: “Benar” [6]

Perhatikan pula keyakinan yang dipegang orang-orang kafir bahwa mereka berada di atas kebenaran, Allah SWT berfirman:

Artinya: “Mereka berkata: “Sesungguhnya dua orang ini adalah benar-benar ahli sihir yang hendak mengusir kamu dari negeri kamu dengan sihirnya dan hendak melenyapkan kedudukan kamu yang utama”. [7]


Adapun kita orang Islam, keyakinan kita tentang landasan jihad dapat diringkas sebagai berikut:

Sesungguhnya Allah --- Jalla Sya’nuhu --- telah ciptakan semua makhluk dan memerintahkan mereka semua untuk beribadah kepada-Nya, ini adalah perintah syar’i melalui lisan para Rasul-Nya.

Selanjutnya, di antara mereka ada yang beriman serta ada yang kafir, dan memang beginilah yang dikehendaki Allah SWT; Allah menginginkan makhluk-Nya terbagi menjadi dua kelompok, ada yang beriman dan adapula yang kafir.

Kemudian Allah SWT menjadikan salah satu kelompok berkuasa atas kelompok lain. Allah SWT berfirman:
...
Artinya: “Dan Kami jadikan sebahagian kamu cobaan bagi sebahagian yang lain. Maukah kamu bersabar?; dan adalah Tuhanmu Maha Melihat”.[8]

Maka, Allah SWT menjadikan orang-orang kafir berkuasa atas orang-orang beriman berdasarkan takdir-Nya, mereka siksa dan perangi orang-orang beriman. Tapi secara syar’i, Allah SWT memerintahkan orang beriman untuk menguasai orang-orang kafir dengan menyeru mereka kepada petunjuk (Islam), berikutnya siapa yang membangkang harus diperangi sehingga kalimat Allah SWT tinggi dan agama ini semuanya menjadi milik Allah, sampai agama ini semuanya menjadi milik Allah, sampai tidak ada lagi yang diibadahi di muka bumi ini selain Allah SWT saja, tidak ada lagi sekutu bagi-Nya.

Jadi, perseteruan antara mukmin dan kafir pada dasarnya adalah realisasi dari kalimat Laa ilaaha illallaah sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوْا أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ
Artinya: “Aku diperintah memerangi manusia sampai mereka mengucapkan Laa ilaaha illallaah dan Muhammad Rasulullah”.[9]

Beliau juga bersabda,
بُعِثْتُ بَيْنَ يَدَي السَّاعَةِ بِالسَّيْفِ حَتَّى يُعْبَدَ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ
“Aku diutus menjelang hari kiamat dengan pedang sampai Allah sajalah yang diibadahi, satu-satunya dan tiada sekutu bagi-Nya”.[10]

Jadi, jihad adalah sarana untuk merealisasikan tauhid.
Inilah yang dikehendaki Allah SWT, Dzat yang Maha Melindungi, Allah menghendaki dunia ini menjadi negeri ujian bagi hamba-hamba-Nya untuk memberikan balasan kepada mereka pada hari kiamat sesuai amalan-amalan yang telah mereka kerjakan.

Allah SWT berfirman:
... ...
Artinya: “Demikianlah, apabila Allah menghendaki niscaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain”.[11]

Allah SWT juga berfirman:
...
“…serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak ada keraguan padanya. Segolongan masuk jannah dan segolongan masuk naar. Dan kalau Allah menghendaki niscaya Allah menjadikan mereka satu umat (saja), tetapi Dia memasukkan orang-orang yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Dan orang-orang yang zhalim tidak ada bagi mereka seorang pelindungpun dan tidak pula seorang penolong”.[12]

Baik yang kafir maupun yang mukmin, semuanya adalah makhluk dan hamba Allah, baik secara sukarela maupun terpaksa. Ubun-ubun mereka ada di tangan-Nya, keputusan-Nya adil atas mereka, kita beriman terhadap qodho dan qodar Allah, yakin terhadap hikmah-Nya, tunduk terhadap perintah syar’i-Nya, Allah SWT Maha Suci lagi Maha Tinggi, tidak ditanya tentang perbuatan-Nya dan merekalah yang akan ditanya…

Pemaparan di atas akan kita terangkan secara lebih rinci pada beberapa bagian berikut ini:


PANDUAN JIHAD Fi Sabilillah PERTAMA


Alloh berfirman:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلاَّ لِيَعْبُدُونِ
“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku..”
(QS. Adz-Dzaariyaat:56)


Ibadah adalah melaksanakan syariat Allah SWT yang disampaikan melalui lisan para Rasul-Nya --- ‘Alaihimus Salam ---; tidak ada satu umatpun dari makhluk Allah melainkan telah diutus seorang Rasul kepada mereka. Allah SWT berfirman:


...
Artinya: “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thoghut itu”.[13]

Juga berfirman:
...
Artinya: “Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.”[14]

Agar hujjah Allah SWT tegak terhadap makhluk-Nya sejak penciptaan Adam AS hingga datangnya hari kiamat,

Allah SWT berfirman:
...
Artinya: “(Mereka Kami utus) selaku Rasul-Rasul pembawa berita gembira dan pemberi peringatan agar supaya tidak ada alasan bagi manusia membantah Allah sesudah diutusnya Rasul-Rasul itu.”[15]

Seorang Rasul diutus pada umat di mana ia hidup bersama mereka, sepeninggalnya nanti para pengikutnyalah yang menyampaikan risalah.

Allah SWT berfirman:
...
Artinya: “Dan tidak adalah Robbmu membinasakan kota-kota, sebelum Dia mengutus di ibukota itu seorang Rasul yang membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka.”[16]

Setelah seorang rasul meninggal, para pengikutnya mengemban amanah untuk menyampaikan risalah sehingga hujjah Allah SWT tetap tegak terhadap semua makhluk-Nya sebagaimana sabda rasul kita Muhammad SAW. Beliau bersabda:
لِيُبَلِّغَ الشَّاهِدُ مِنْكُمُ الْغَائِبَ
Artinya: “Hendaknya orang yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir.”


Beliau juga bersabda:

بَلِّغُوْا عَنِّي وَلَوْ آيَةً
Artinya: “Sampaikanlah dariku meski hanya satu ayat.”

Beliau juga bersabda:
اَلْعُلَمَاءُ وَرَثَةُ اْلأَنْبِيَاءِ
Artinya: “Ulama adalah pewaris para nabi.”

Beliau juga bersabda:
لاَ تَزَالُ طَائِْفَةٌ مِنْ أُمَّتِيْ قَائِمَةً بِأَمْرِ اللهِ
Artinya: “Akan selalu ada satu kelompok dari umatku yang melaksanakan perintah Allah.”

Semua hadits ini adalah shahih.

Perintah kepada hamba adalah bersifat syar’i, artinya Allah SWT mensyariatkannya melalui lisan para rasul-Nya, tetapi tidak selalunya semua makhluk menyambut perintah ini. Allah SWT ciptakan makhluk untuk beribadah kepada-Nya serta memerintahkan hal itu melalui lisan para Rasul-Nya, kemudian para makhluk itu ada yang mau beribadah kepada Allah SWT dan ada juga yang tidak.




[1] QS. Al-Hadid:25

[2] Majmu’ Fatawa (35/36)


[3] Bukan dalam buku ini, tapi dalam risalah beliau Al-‘Umdah Fi I’daadil ‘Uddah, penerj.


[4] Setiap huruf yang ditulis tebal dalam buku ini, menunjukkan sebuah point penting yang harus diperhatikan oleh pembaca, demikian dinyatakan oleh penulis buku ini, penerj.


[5] QS. Maryam: 83


[6] HR. Bukhori


[7] QS. Thoha: 63


[8] QS. Al-Furqon: 20


[9] Muttafaqun ‘Alaih


[10] HR. Ahmad dari IbnuUmar


[11] QS. Muhammad: 4


[12] QS. Asy-Syuura: 7-8


[13] QS. An-Nahl: 36


[14] QS. Fathir: 24


[15] QS. An-Nisaa’: 165


[16] QS. Al-Qashash: 59

Rabu, 1 Jun 2011

Hukum melakukan PERANG PaDA JaLaN ALLAH


Hukum Jihad itu terbagi dua : Fardu A’in dan Fardu Kifayah.
Menurut Ibnul Musayyab hukum Jihad adalah Fardu A’in sedangkan menurut Jumhur Ulama hukumnya Fardy Kifayah yang dalam keadaan tertentu akan berubah menjadi Fardu A’in.

A. Fardu Kifayah :

Yang dimaksud hukum Jihad fardu kifayah menurut jumhur ulama yaitu memerangi orang-orang kafir yang berada di negeri-negeri mereka.
Makna hukum Jihad fardu kifayah ialah, jika sebagian kaum muslimin dalam kadar dan persediaan yang memadai, telah mengambil tanggung-jawab melaksanakannya, maka kewajiban itu terbebas dari seluruh kaum muslimin. Tetapi sebaliknya jika tidak ada yang melaksanakannya, maka kewajiban itu tetap dan tidak gugur, dan kaum muslimin semuanya berdosa.

“Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang karena uzur) dengan kelebihan satu derajat. Dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada uzur) dengan pahala yang amat besar.” (QS An-Nisa 95)

Ayat diatas menunjukan bahwa Jihad adalah fardu kifayah, maka orang yang duduk tidak berjihad tidak berdosa sementara yang lain sedang berjihad. ketetapan ini demikian adanya jika orang yang melaksanakan jihad sudah memadai(cukup) sedangkan jika yang melaksanakan jihad belum memadai (cukup) maka orang-orang yang tidak turut berjihad itu berdosa.

Dan jihad ini diwajibkan kepada laki-laki yang baligh, berakal, sehat badannya dan mampu melaksanakan jihad. Dan ia tidak diwajibkan atas: anak-anak, hamba sahaya, perempuan, orang pincang, orang lumpuh, orang buta, orang kudung, dan orang sakit.

“Tiada dosa atas orang-orang yang buta dan atas orang yang pincang dan atas orang yang sakit (apabila tidak ikut berperang). Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan barang siapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya dengan azab yang pedih.” (QS Al-Fath 17)

“Tiada dosa (lantaran tidak pergi berjihad) atas orang-orang yang lemah, orang-orang yang sakit dan atas orang-orang yang tidak memperoleh apa yang akan mereka nafkahkan, apabila mereka berlaku ikhlas kepada Allah dan Rasul-Nya. Tidak ada jalan sedikitpun untuk menyalahkan orang-orang yang berbuat baik. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS At-Taubah 91)

“Dan tiada (pula) berdosa atas orang-orang yang apabila mereka datang kepadamu, supaya kamu memberi mereka kendaraan, lalu kamu berkata: “Aku tidak memperoleh kendaraan untuk membawamu.” lalu mereka kembali, sedang mata mereka bercucuran air mata karena kesedihan, lantaran mereka tidak memperoleh apa yang akan mereka nafkahkan.” (QS At-Taubah 92)

“Sesungguhnya jalan (untuk menyalahkan) hanyalah terhadap orang-orang yang meminta izin kepadamu, padahal mereka itu orang-orang kaya. Mereka rela berada bersama orang-orang yang tidak ikut berperang dan Allah telah mengunci mati hati mereka, maka mereka tidak mengetahui (akibat perbuatan mereka).” (QS At-Taubah 93)

Ibnu Qudamah mengatakan: “Jihad dilaksanakan sekurang-kurangnya satu kali setiap tahun. Maka ia wajib dilaksanakan pada setiap tahun kecuali uzur. Dan jika keperluan jihad menuntut untuk dilaksanakan lebih dari satu kali pada setiap tahun, maka jihad wajib dilaksanakan karena fardu kifayah. Maka jihad wajib dilaksanakan selama diperlukan.”

Imam Syafi’i mengatakan : “Jika tidak dalam keadaan darurat dan tidak ada uzur, perang tidak boleh diakhirkan hingga satu tahun.”

Al-Qurtubi mengatakan: “Imam wajib mengirimkan pasukan untuk menyerbu musuh satu kali pada setiap tahun, apakah ia sendiri atau orang yang ia percayai pergi bersama mereka untuk mengajak dan menganjurkan musuh untuk masuk Islam, menolak gangguan mereka dan menzahirkan Dienullah sehingga mereka masuk Islam atau menyerahkan jizyah.”

Abu Ma’ali Abdul Malik bin Abdullah Al-Juwaini, yang terkenal dengan panggilan Imamul Haramain mengatakan : “Jihad adalah dakwah yang bersifat memaksa, jihad wajib dilaksanakan menurut kemampuan sehingga tidak tersisa kecuali Muslim atau Musalim, dengan tidak ditentukan harus satu kali didalam setahun, dan juga tidak dinafikan sekiranya memungkinkan lebih dari satu kali. Dan apa yang dikatakan oleh para Fukaha (sekurang-kurangnya satu kali pada setiap tahun, mereka bertitik tolak dari kebiasaan bahwa harta dan pribadi(jiwa) tidak mudah untuk mempersiapkan pasukan yang memadai lebih dari satu kali dalam setahun.”

Perlu kita fahami bahwa praktek jihad yang hukumnya fardu kifayah ini adalah jihad yang secara langsung berhadapan memerangi orang-orang kafir, sedangkan jihad yang tidak secara langsung berhadapan dengan orang-orang kafir hukumnya fardu a’in.

Sulaiman bin Fahd Al-Audah mengatakan, “Ibnu Hajar telah memberikan isyarat tentang kewajiban Jihad – dengan makna yang lebih umum – sebagai fardu a’in, maka beliau mengatakan : “Dan juga ditetapkan bahwa jenis jihad terhadap orang kafir itu fardu a’in atas setiap muslim : baik dengan tangannya, lisannya, hartanya ataupun dengan hatinya.”

Hadist-hadist yang menerangkan bahwa hukum jihad dalam makna yang umum (dengan tangan, harta atau hati) itu jihad fardu a’in, antara lain :

“Barangsiapa yang mati sedangkan ia tidak berperang, dan tidak tergerak hatinya untuk berperang, maka dia mati diatas satu cabang kemunafikan.” (HR Muslim, Abu Daud, Nasai, Ahmad, Abu Awanah dan Baihaqi)

“Sesiapa yang tidak berperang atau tidak membantu persiapan orang yang berperang, atau tidak menjaga keluarga orang yang berperang dengan baik, niscaya Allah timpakan kepadanya kegoncangan.” Yazid bin Abdu Rabbihi berkata : “Didalam hadist yang diriwayatkan ada perkataan “sebelum hari qiamat.” (HR Abu Daud, Ibnu Majah, Darimi, Tabrani, Baihaqi dan Ibnu Asakir)

Dari dua hadist di atas kita mendapat pelajaran bahwa ancaman kematian pada satu cabang kemunafikan dan mendapat goncangan sebelum hari kiamat adalah bagi orang yang tidak berjihad, tidak membantu orang berjihad dan tidak tergerak hatinya untuk berjihad.

Jadi orang-orang yang tidak mempunyai kemampuan untuk pergi berperang secara langsung mengahadapi orang-orang kafir, mereka harus tergerak hatinya untuk berperang seperti halnya orang yang lemah dan orang yang sakit.

Dan sekiranya hukum jihad secara langsung berhadapan dengan orang-orang kafir sudah berubah dari fardu kifayah menjadi fardu a’in, maka tidak ada yang dikecualikan siapapun harus pergi berperang dengan apa dan cara apapun yang dapat dilakukan. Dibawah ini akah dibahas mengenai keadaan Jihad yang hukumnya fardu a’in.

B. Fardu A’in

Hukum Jihad menjadi Fardu A’in dalam beberapa keadaan:

1. Jika Imam memberikan perintah mobilisasi umum.

Jika Imam kaum muslimin telah mengumumkan mobilisasi umum maka hukum jihad menjadi fardu a’in bagi kaum muslimin yang memiliki kemampuan untuk melaksanakan jihad dengan segenap kamampuan yang dimilikinya. Dan jika Imam memerintahkan kepada kelompok atau orang tertentu maka jihad menjadi fardu ain bagi siapa yang ditentukan oleh imam.

Ibnu Abbas ra meriwayatkan bahwa nabi Muhammad saw bersabda pada hari Futuh Mekkah:

“Tidak ada hijrah selepas Fathu Mekkah, tetapi yang ada jihad dan niat, Jika kalian diminta berangkat berperang, maka berangkatlah.” (HR Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, An-Nasai, Darimi dan Ahmad)

Makna Hadist ini : “Jika kalian diminta oleh Imam untuk pergi berjihad maka pergilah”

Ibnu Hajjar mengatakan : “Dan didalam hadist tersebut mengandung kewajiban fardu ain untuk pergi berperang atas orang yang ditentukan oleh Imam.”

2. Jika bertemu dua pasukan, pasukan kaum Muslimin dan pasukan kuffar.

Jika barisan kaum muslimin dan barisan musuh sudah berhadapan, maka jihad menjadi fardu ain bagi setiap orang Islam yang menyaksikan keadaan tersebut. Haram berpaling meninggalkan barisan kaum Muslimin. Allah berfirman :

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bertemu dengan orang-orang yang kafir yang sedang menyerangmu, maka janganlah kamu membelakangi mereka (mundur)”. (QS Al-Anfal 15)

“Barangsiapa yang membelakangi mereka (mundur) di waktu itu, kecuali berbelok untuk (sisat) perang atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain, maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya.” (QS Al-Anfal 16)

Rasulullah saw bersabda : “Jauhilah tujuh perkara yang membinasakan, “Beliau saw ditanya: “Ya Rasulullah, apa tujuh perkara yang membinasakan itu?” Beliau saw menjawab : (1) Mempersekutukan Allah, (2) Sihir, (3) Membunuh orang yang telah dilarang membunuhnya, kecuali karena alasan yang dibenarkan Allah, (4)Memakan harta anak yatim, (5) Memakan riba, (6) lari dari medan pertempuran; dan (7) Menuduh wanita mu’minah yang baik dan tahu memelihara diri, berbuat jahat (zina).” (HR Bukhari, Muslim, Abu Daud, An-Nasai, Thahawi, Baihaqi, Baghawi).

3. Jika musuh menyerang wilayah kaum Muslimin.

Jika musuh menyerang kaum muslimin maka jihad menjadi fardu ain bagi penghuni wilayah tst. Sekiranya penghuni wilayah tsb tidak memadai untuk menghadapi musuh, maka kewajiban meluas kepada kaum muslimin yang berdekatan dengan wilayah tst, dan seterusnya demikian jika belum memadai juga, jihad menjadi fardu ain bagi yang berdekatan berikutnya hingga tercapai kekuatan yang memadai. Dan sekiranya belum memadai juga, maka jihad menjadi fardu ain bagi seluruh kaum muslimin diseluruh belahan bumi.

Ad Dasuki (dari Mazhab Hanafi) berkata : “Didalam menghadapi serangan musuh, setiap orang wajib melakukannya, termasuk perempuan, hamba sahaya dan anak- anak mesikipun tidak diberi izin oleh suami, wali dan orang yang berpiutang.

Didalam kitab Bulghatul Masalik li Aqrabil Masalik li Mazhabil Imam Malik dikatakan : “…Dan jihad ini hukumnya fardu ain jika Imam memerintahkanya, sehingga hukumnya sama dengan sholat, puasa dan lain sebagainya. Kewajiban jihad sebagai fardu ain ini juga disebabkan adanya serangan musuh terhadap salah satu wilayah Islam. Maka bagi siapa yang tinggal diwilayah tersebut, berkewajiban melaksanakan jihad, dan sekiranya orang-orang yang berada disana dalam keadaan lemah maka barangsiapa yang tinggal berdekatan dengan wilayah tersebut berkewajiban untuk berjihad.

Dalam keadaan seperti ini, kewajiban jihad berlaku juga bagi wanita dan hamba sahaya walaupun mereka dihalang oleh wali, suami, atau tuannya, atau jika ia berhutang dihalangi oleh orang yagn berpiutang. Dan juga hukum jihad menjadi fardu ain disebabkan nazar dari seseorang yang ingin melakukannya.

Dan kedua ibu-bapa hanya berhak melarang anaknya pergi berjihad manakala jihad masih dalam keadaan fardu kifayah. Dan juga fardu kifayah membebaskan tawanan perang jika ia tidak punya harta untuk menebusnya, walaupun dengan menggunakan serluruh harta kaum muslimin.

Ar Ramli (Dari Mazhab Syafi’i) mengatakan : “Maka jika musuh telah masuk kedalam suatu negeri kita dan jarak antara kita dengan musuh kurang daripada jarak qashar sholat, maka penduduk negeri tersebut wajib mempertahankannya, hatta (walaupun) orang-orang yang tidak dibebani kewajiban jihad seperti orang-orang fakir, anak-anak, hamba sahaya dan perempuan.

Ibnu Qudamah (dari Mazhab Hambali) mengatakan :“Jihad menjadi fardu ‘ain didalam 3 keadaan:
a. Apabila kedua pasukan telah bertemu dan saling berhadapan.
b. Apabila orang kafir telah masuk (menyerang) suatu negeri (diantara negeri negeri Islam), Jihad menjadi fardu ain atas penduduknya untuk memerangi orang kafir tsb dan menolak mereka.
c. Apabila Imam telah memerintahkan perang kepada suatu kaum, maka kaum tsb wajib berangkat.

C. Hukum Jihad pada masa sekarang.

Dari keterangan diatas kita memperoleh gambaran bahwa hukum jihad berubah ubah sesuai dengan perubahan kondisi dan situasi.
Timbul pertanyaan : Apakah hukum jihad pada masa sekarang ini? Apakah fardu ‘ain atau fardu kifayah?

Ketetapan jumhur ulama bahwa hukum jihad itu fardu kifayah adalah fatwa mereka bagi kaum muslimin dalam keadaan khilafah Islamiyyah masih tegak, itupun dengan menetapkan pula adanya kondisi yang boleh menyebabkan berubahnya hukum jihad dari fardu kifayah menjadi fardu ‘ain.

Sekarang keadaanya lain, bumi sudah berubah, situasi dan kondisipun telah berubah dengan lenyapnya kekuasaan Islam, dan khilafah Islamiyah. Keadaan seperti ini mewajibkan kita untuk meninjau kembali pokok masalahnya.

Abu Ibrahim Al-Misri menyatakan : “Kita mulai dengan ta’rif dua istilah ini

Fardu ‘Ain : Yaitu kewajiban yang zatiah dibebankan kepada setiap muslim.
Fardu Kifayah : Yaitu perintah yang ditujukan kepada kaum muslimin secara umum, jika sebagian kaum muslimin melaksanakannya maka gugurlah kewajiban yang lainnya, dan jika tidak ada yang melaksanakannya maka berdosalah semua kaum muslimin.

Bertitik tolak dari fardu kifayah, membuahkan pertanyaan kepada kita tetapi jawabannya kita tangguhkan : Apakah perintah dalam urusan kita dan apakah tujuan jihad kita? Pertanyaan tidak sempurna melainkan ditambah dengan pertanyaan lainnya : Apakah tujuan Jihad itu akan tercapai dengan hanya melibatkan sebagian kaum muslimin atau tidak?…Sesungguhnya fatwa yang ringkas dan jalan pintas bagi menetapkan hukum mengenai masalah ini, saya katakan:

Dengan mentakhrij pada usul fuqaha dan syarat-syarat yang ditetapkan mereka, orang muslim itu tidak dapat menyatakan melainkan bahwa telah terjadi Ijma para Fuqaha umat Islam bahwasannya Jihad itu adalah fardu ‘ain pada zaman kita sekarang ini. Berbagai keadaan yang menetapkan jihad menjadi fardu ‘ain telah terkumpul pada zaman ini, bahkan telah berlipat ganda dengan sesuatu yang tidak terlintas dalam benak salah seorang mereka sekiranya ia tidak meninggalkan kesan di tengah-tengah penyimpangan dari hukum ini.

Imam Qurtubi bekata : “Setiap orang yang mengetahui kelemahan kaum muslimin dalam menghadapi musuhnya, dan ia mengetahui bahwa musuhnya itu akan dapat mencapai mereka sementara ia pun memungkinkan untuk menolong mereka, maka ia harus keluar bersama mereka (menghadapi musuh tsb)

Imam Ibnu Taimiyyah berkata : “Jika musuh hendak menyerang kaum muslimin, maka menolak musuh itu menjadi wajib atas semua orang yang menjadi sasaran musuh dan atas orang-orang yang tidak dijadikan sasaran mereka.

Aku (Abu Ibrahim Al-Misri) katakan – hampir saja jiwa ini binasa karena kesedihan terhadap mereka
“Siapakah diantara kita yang tidak dituju dan tidak dijadikan sasaran makar (rencana) para pembuat makar. Belahan bumi yang manakah sekarang ini yang selamat dari permainan para pembuat bencana? Hamparan tanah yang manakah sekarang ini yang diatasnya panji Khilafah dan Kekuatan Islam ditinggikan? Jika engkau tidak tahu maka tanyalah bumi ini, ia akan menjawab sambil mengadukan kepada Rabbnya kezhaliman para Thogut dan sikap masa bodo’ nya kaum muslimin sesama mereka sendiri…maka adakah benar perbantahan orang-orang yang bermujadalah bahwa jihad itu fardu kifayah, bukan fardu ‘ain?”

Kami ingin keluar dariapda perselisihan dan mengakhiri perbantahan, maka kami katakan : Apakah tujuan yang dituntut di dalam kewajiban Jihad atas pertimbangan bahwa sebagian kaum muslimin melaksanakannya maka kewajiban itu gugur dari yang lain? Serahkan jawabannya pada Fuqaha kita…

Al-Kasani berkata : “Yang mewajibkan jihad ialah : Dakwah kepada Islam, meninggikan Ad-Dien yang hak, dan menolak kejahatan orang-orang kafir dan pemaksaan (paksaan) mereka.”

Imam Ibnul Hammam mengatakan : “Sesungguhnya jihad itu diwajibkan hanyalah untuk meninggikan Dienullah dan menolak kejahatan manusia. Maka jika tujuan itu berhasil dengan dilaksanakannya oleh sebagian kaum muslimin maka gugurlah kewajiban bagi yang lain, sama halnya seperti sholat jenazah dan menjawab salam.”

Kami memohon ampun kepada Allah karena kami tidak patut mendahului Allah dan Rasul-Nya. sesungguhnya Allah telah menerangkan jauh sebelum ini dan selanjutnya telah dirinci (dijelaskan) pula oleh Rasulullah saw mengenai tujuan jihad yang dimaksud ini.

“Perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah, dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah..” (QS Al-Anfal 39)

“Aku telah diutus menjelang hari kiamat dengan pedang, hingga manusia beribadah hanya kepada Allah saja, tiada sekutu bagi-Nya, rezekiku dijadikan-Nya dibawah bayangan tombakku, dan kerendahan serta kehinaan dijadikan-Nya terhadap orang yang menyalahi perintahku. Dan siapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk golongan mereka.” (HR Ahmad dan Tabrani)

“Aku diperintah memerangi manusia, sehingga mereka bersyahadat bahwa tidak ada Ilah kecuali Allah dan aku Rasulullah. Apabila mereka telah mengatakan demikian maka terpeliharalah darah dan harta mereka daripadaku, kecuali sebab haknya (mereka melakukan pelanggaran); sedangkan perhitungan mereka terpulang kepada Allah.” (HR Bukhari, Muslim, An-Nasai, Tirmidzi, Ibnu Majah)

Adakah Fitnah telah sirna? Adakah kejahatan, pemaksaan dan penguasaan orang- orang kafir telah sirna(hilang) dan semua agama itu semata-mata untuk Allah?

Maka bukan dipandang dari segi fardu ‘ainnya jihad yang dilaksanakan oleh kaum muslimin dan bukan pula dari segi fardu kifayahnya, sejumlah kaum muslimin telah lupa/malas/enggan berjihad sehingga mencapai kejayaan dan kekuasaan yang sangat minim (kecil) bagi kaum muslimin, yaitu berpuluh puluh tahun mereka tetap berada dalam kerendahan, kehinaan, dan dibawah pemaksaan musuh serta dalam keadaan tertindas.

“Maka kemanakah kalian hendak pergi? Al-Qur’an itu tiada lain sebagai peringatan bagi semesta alam (yaitu) bagi siapa diantara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus.”

Dan sekiranya dalam kondisi gelap gulita yang mengancam umat secara individu dan kelompok ini, hukum jihad tidak menjadi fardu ‘ain, maka bilakah tujuan itu akan dapat tercapai? Adakah ia akan wujud seperti hidangan yang turun dari langit, yang pada hidangan itu ada mangkok Khilafah yang berisi ketentraman dan pertolongan rabbmu, serta berisi kemuliaan dan kejayaan kaum muslimin lainnya? Ataukah sekiranya hidangan yang turun itu terlambat, hukum jihad akan menjadi fardu ‘ain setelah musuh merampas negeri kaum muslimin, dan setelah perlengkapan untuk memikul agama ini sempurna? Padahal kita tahu bahwa Allah itu Maha Benar lagi Maha Menjelaskan segala sesuatu menurut hakikat yang sebenarnya.

Manakah toifah yang berperang untuk membela Dien ini, yang tidak akan dimudaratkan oleh orang yang menyalahinya dan oleh orang yang meremehkannya?

Manakah Rub’i bin Amir yang mengatakan :
“Allahlah yang telah mengutus kami untuk mengeluarkan manusia dari penghambaan terhadap manusia menuju penghambaan terhadap rabb seluruh manusia, dari kezhaliman berbagai agama kepada keadilan Islam, dan dari kesempitan dunia kepada kelapangan dunia dan akhirat.”

Manakah fuqaraul Muhajirin yang (mereka telah diusir dari kampung halaman dan harta mereka karena mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya dan karena menolong Allah dn Rasul-Nya. Dan mereka itulah orang-orang yagn benar)?

Dan diantara ujian buruk dan lucu, ada seorang syaikh yang terhormat ditanya oleh salah seorang muridnya dalam keadaan kerhormatan kaum muslimin tengah dirusak dan bumi mereka tengah dirampas. Murid itu bertanya tentang kewajiban Jihad, kemudian ia menjawab: “Fardu Kifayah.” Kemudian ia melanjutkan pertanyaan :”Bilakah Jihad menjadi Fardu ‘ain?” Ia menjawab:”Ketika musuh memasuki negeri kita.”

Maka salah seorang syaikh mujahid memberikan komentar dengan mengatakan : “Maha suci Rabbku, adakah ayat-ayat yang diturunkan tentang Jihad dan tentang mempertahankan bumi kaum muslimin dengan menetapkan hanya sebidang tanah ini? Bukan bumi Allah yang luas?”

Aku (Abu Ibrahim Al-Misri) katakan: “Mungkin syaikh kita ini belum membaca apa yang dikatakan oelh Ibnu Taimiyyah tentang itu.”
Ibnu Taimiyyah mengatakan :
“Apabila musuh telah memasuki negeri-negeri Islam, maka tidak ada keraguan lagi bahwa mempertahankannya adalah wajib atas orang-orang yang paling dekat, kemudian atas orang-orang yang terdekat berikutnya. karena pada hakikatnya kedudukan seluruh negeri-negeri Islam itu adalah satu negeri. Dan sesungguhnya berangkat ke negeri tersebut adalah wajib hukumnya, tanpa perlu izin orang tua dan orang yang berpiutang. Dan nash-nash dari Imam Ahmad dalam hal ini sangat jelas.

Dan diantara perkara yang menambah sakit dan kerugian seseorang itu jika dia tidak pernah mengetahui keadaan kaum muslimin, kehinaan mereka, dan terjadinya pelanggaran terhadap hak-hak dan kehormatan mereka baik dibarat maupun di timur. Itu adalah musibat, karena sesungguhnya orang yang tidak memperhatikan urusan kaum muslimin tidak mungkin dia akan termasuk dalam golongan kaum muslimin. Dan sekiranya kamu mengetahui tapi tetap berdiam diri maka musibat itu jauh lebih besar lagi.

Kesimpulannya : Mesti diketahui bahwa yang dimaksud dengan fardu kifayah yang jika dilaksanakan oleh sekelompok kaum muslimin maka gugurlah kewajiban bagi yang lainnya, keadaan kelompok tersebut haruslah memadai untuk melaksanakannya sehingga gugur kewajiban bagi yang lain. Dan bukanlah yang dimaksud hanya sekelompok saja yang tampil/turun melaksanakannya tetapi tidak memadai(mencukupi).

Oleh itu tidak benar pengguguran kewajiban jihad dari semua kaum muslimin dengan tampilnya sekelompok pelaksana pada sebagian bumi walaupun ia mencukupi ditempat tersebut, sedangkan pada bagian-bagian bumi lainnya panji kekufuran tegak dengan megahnya. Maka kaum muslimin yang berdekatan dengan kawasan-kawasan tersebut wajib berjihad menghadapi orang-orang kafir itu sehingga dapat menguasai mereka. Dan demikianlah seterusnya hingga tercapai keadaan yang mencukupi (memadai)

Di dalam hasyiyah Ibnu Abidin, ia berkata : janganlah kalian menyangka bahwa kewajiban jihad itu akan gugur dari penduduk India dengan sebab jihad itu dilaksanakan oleh penduduk Rum, misalnya. Bahkan sebenarnya jihad itu wajib atas orang yang terdekat kepda musuh, kemudian atas orang yang terdekat berikutnya sehingga terjadilah keadaaan yang memadai. Maka sekiranya keadaan yang memadai itu tidak dapat wujud melainkan mesti dengan mengerahkan semua kaum muslimin, maka jihad menjadi fardu ‘ain seperti sholat dan puasa.

Orang yang memperhatikan keadaan kaum muslimin dan orang-orang kafir pada zaman sekarang ini tentu ia akan mendapatkan bahwa jihad adalah fardu ‘ain atas setiap muslim yang mampu, bukan fardu kifayah.

Ini disebabkan karena sebagian kelompok kaum muslimin yang melaksanakan jihad menghadapai orang-orang kafir dibeberapa tempat, mereka tidak memadai utnuk mencukupi keperluan di tempat-tempat lainya yang di situ musuh tengah menyerbu kaum muslimin ditengah-tengah kampung halaman mereka sendiri, sementara ditempat itu tidak ada kelompok yang bangkit melaksanakan kewajiban jihad untuk menghadapinya.

Berdasarkan keterangan di atas sungguh terang dan jelas bagi kita bahwa hukum jihad pada masa sekarang ini adalah FARDU ‘AIN.

Sumber: Abu Aqeeda

Sumber: http://azzamalqitall.wordpress.com/2010/01/21/hukum-jihad/

Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma

Fajar Kebangkitan Islam Sudah Menjelma
"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At-Taubah 41)

Artikelku Yang Popular